Suami aku sengau dan sumbing. Hari2 balik lmbt. Kdg sampai 1 atau 2 pg. Diam2 aku intip dari luar

Foto sekadar hiasan

Suami Sumbing

Assalamualaikum dan salam sejahtera

Iye. Suami aku sumbing sejak dilahirkan. Jadi dia kalau bercakap tak macam kita yang normal ni. Dia akan cakap dengan sengau.

Dan tak ramai orang yang betul betul faham kalau dengar dia cakap.

Aku kenal suami aku ni masa kami sama sama buat Diploma Pengurusan Ladang di UiTM. Iye, kami 1 kelas. Hihi. Tapi mula couple sem 4. Course ni ada 6 sem.

Mula mula kami kawan aje macam kawan kawan sekelas yang lain. Tapi masuk sem 4 tu dia kata nak kawan dengan aku lebih serius, nak couple sampai boleh kawen. Bukan couple main main. Ewahhhh…. kawen yek.

Aku masa tu rasa ehhh budak ni, biar betul. Dah laa kita pun tak faham apa dia cakap. Pastu tetiba ajak couple. Aku terus tak rapat dan tak kawan dengan dia. Aku jauhkan diri dari dia.

Tapi satu hari tu dia jumpa aku. Dia kata, anggap je laa dia tak pernah cakap apa apa pada aku pasal nak ajak couple tu. Sebab dia kata macam rasa kehilangan seorang kawan.

Sebelum ni lami memang berkawan baik, ada lagi 2 orang geng kami. So, kami berempat. Study sama sama. Kadang kadang buat group untuk assignment sama sama. May be dia rasa tak syiok gitu laa.

Lepas dari tu kami rapat macam dulu balik sampai laa aku terbukak hati nak couple dengan dia.

Bila tanya pasal zaman kanak kanak, dia memang tak suka. Dia kata kalau boleh dia tak nak ingat langsung. Kawan kawan selalu ejek ejek dia masa dia kecil. Sebab tu dia tak ada kawan.

Lepas tamat diploma aku melanjutkan pelajaran ke Shah Alam, buat degree. Aku ajak dia juga untuk sambung belajar. Tapi dia tak nak. Dia kata nak kerja dan kumpul duit nak kawen.

Macam macam kerja dia buat dari kerja kilang, kerja dekat hotel cuci pinggan, semua dia buat laa. Sambil tu dia cari juga kerja guna diploma.

Susah nak dapat kerja kalau sengau ni. Banyak tempat dah pergi interview tapi hampa.

Selama aku menyambung pengajian, dia ada juga beberapa kali datang ke Shah Alam dari Johor. Pernah juga datang bawa komputer aku ke kolej. Mak aku suruh dia hantar.

Sebenarnya family aku tak setuju aku berkawan baik dengan suami masa tu. Dan dia pun tau.

Jadi apa yang dia buat, ketika aku di Shah Alam, dia datang rumah mak abah. Dia datang rumah belikan mak abah lauk, beli ayam, borak borak dengan mereka tanya khabar. Sampai laa mak abah aku terima dia seadanya.

Sebenarnya, aku pun tak tau dia ada datang rumah masa aku tak ada. Bila balik bercuti, nenek yang bagitau. At least, ada laa usaha yang dia buat kan.

Akhirnya dia dapat kerja dengan satu company ni sebagai penyelia. Walaupun jawatan tu untuk SPM holder, dia terima je jawatan tu, masa tu tahun 2004 kot gaji lebih kurang rm750.

Kami nikah 2006. Dia memang tak beli kereta sebab kumpul duit nak kawen. Yang ada cuma motor aje.Tu laa motor pergi kerja, tu laa jugak motor balik kampung.

Bila dah kerja ni macam macam dugaan dia. Yelaa, orang susah faham bila dia bercakap. Kadang kadang boleh jadi salah faham juga. Dari penyelia kemudian dia naik pangkat jadi penolong pengurus.

Masa pergi interview untuk naik pangkat, ramai juga calon lain pertikaikan diri dia. Sengau pun nak jadi penolong pengurus. Macam mana nak bercakap nanti. Orang bukan faham.

Selama berkhidmat dengan company ni dah 7 kali kami berpindah rumah. Memang begitulah lumrah kerja di sektor perladangan. Ramai kawan kawan pun dah berpangkat besar, gaji 5 angka.

Tapi suami aku ni setia dengan company ni. Aku ada juga suruh dia kerja dekat company lain, tapi dia tak nak. Dia kata, inilah company yang bantu dia dan terima dia bekerja dalam keadaan dia macam tu.

Sekarang ni dah hampir 16 tahun dia berkhidmat di company ni. Penyelia dia pun ramai dah jadi manager dan pangkat lagi besar dari dia. Dia masih di takuk yang sama. Kalau aku, mesti dah rasa down. Hihi!

Ada laa satu hari tu dia balik kerja muka kelat aje. Bila aku tanya, dia senyap je. Sampai laa dia cerita sendiri.

Dia kata ada boss besar dia ni bagitau laa, tak sangka suami aku ni boleh berada di tahap macam ni, jadi penolong pengurus. Tapi suami aku tak boleh jadi manager sebab suami aku ni sengau. Nada dia cerita tu buat aku sebak sangat.

Suami aku ni seorang gila kerja. Masuk kerja 6.30 pagi, pulang mungkin 7malam. Kadang kadang balik waktu lunch makan dekat rumah. Kadang kadang tak balik.

Time tutup buku siapkan gaji pun akan balik lewat 1 atau 2 pagi. Time musim buat bajet ladang pun sama, memang dah biasa sangat balik lambat.

Sampai aku rasa nak hantar toto dan selimut biar dia tidor je kat office. Office dengan rumah dekat aje tak sampai 10minit.

Pernah sekali aku pergi buat spot check. Betul ke tak laa laki aku ni pergi office buat kerja, takut juga dia merendek ke apa.

Aku pergi office dia intai dari luar. Okeh, nampak dia tengah buat kerja hahahaha. Masa tu dia ada audit, memang tiap tiap malam pergi office dan balik lambat.

Baru baru ni anak aku yang sulong umur 13 tahun balik dari bermain bola, tiba tiba dia mengadu dan menangis depan aku. Kawan kawan dia ejek dia. Mamat sengau, mamat hitam. Mamat tu panggilan abah dia. Alahai, dah bujang pun nangis.

Kawan kawan dia panggil dia SKS. SKS tu singkatan satu keluarga sengau. Masa dia cerita tu, aku pun termenangis sekali. Ntah! Sebak sangat.

Tapi aku dah terangkan pada dia. Abah dia seorang yang hebat. Tak macam abah orang lain.

Walaupun suami aku sumbing dan sengau, dia sentiasa ada bila aku perlukan dia. Kami bersama dari saat kami susah dan sampai ke tahap ini, 15 tahun hidup bahagia.

Walaupun pada mulanya, dia kata nak anak sorang aje lepas dia tengok aku bersalin, tapi hari ini aku ada 4 orang anak, hahaha.

Laki aku selalu cakap kerja tu satu ibadah. Cuma mungkin aku aje yang tak faham. Sebab dia selalu kata nak balik awal tapi sampai rumah lambat jugak. Di Johor hari Khamis boleh balik awal, jam 3.30 petang tapi dia balik macam hari hari biasa.

Aku harap Allah limpahkan rezeki yang mencurah curah pada suami aku. Terima kasih kerana buat kami bahagia, abah tetap sempurna di mata kami.

Reaksi Warganet

Mira Zulkifli –
Rasa sebak ada, bahagia pon ada. Sedih dengan perangai manusia tak kira tua ke muda ke yang tak habis ejek kekurangan orang lain dan rasa diri lagi sempurna.

Tapi bila confessor cerita pasal suami dia, nampak terang Allah SWT suntik redha dan bahagia dalam hati dia.

People can say whatever they want, but if you’ve found solace and happiness in something or someone, even if it’s not perfect in people’s eyes it’s already perfect for you.

Tanda hidup penuh erti bersyukur.

Nurul Zulaikha Ismail –
Sebak baca sis. Suami saya sumbing jugak. Dia cerita dia pernah apply nak jadi technician (tak sure sangat tapi position tu something berkaitan dengan skill membaiki) untuk angkatan tentera udara.

Tapi dia tak dapat ke next stage sebab sumbing dia tu dikira kecacatan. This was in 2009/2010. Kita yg sedeh dengar dia cerita masa tu tapi dia ok je, dah biasa katanya.

Suami jenis suami kita ni kene usaha lebih daripada orang lain untuk dapat ape diorang nak.

Dugaan untuk diorang tapi that is what makes them stronger and more appreciative for what they have.

E-car Nazrin –
Adik perempuan saya sumbing bibir sejak lahir (cleft lip). Dia tak sengau sebab bukan sumbing lelangit (cleft palate)..

Dah operate masa dia umur 1 tahun..

Dulu masa dia kecil pun ada budak ejek dia..
Saya la yang jadi tukang belasah budak yang ejek dia tu. Huhu

Sekarang dia dah 36 tahun. Masih belum kahwin. Doakan moga ada jodoh yang baik dan boleh terima dia seadanya sama macam sis boleh terima suami sis.

Siti Farihah Mansor –
Bila berada dalam suatu perkahwinan, rupa paras hanyalah penyedap mata. Tapi suami berakhlak yang baik, baik hati, betanggungjawab, santuni isteri sebaiknya itulah penyedap hati yang membawa bahagia..

Bersyukur dapat suami yang baik, membahagiakan keluarga… Puan bertuah.

Semoga puan bahagia dan dimurahkan rezeki..

Sue Mayah Rasidi –
Puan juga hebat, anak anak puan juga hebat sebagaimana suami puan. Salute!

Manusia ni ramai rasa mereka dah ckup sempurna hingga kekurangan orang di buat ejekan padahal mereka lah seburuk buruk manusia yang kotor dan hitam hatinya.

Budaya kerja yang tak adil memang saya nampak dekat sesebuah syarikat ni bukan sebab kekurangan fizikal orang tu je tapi mana yang buat krja dengan ikhlas, rajin tajkan dinaikkn pangkat tapi kalau kaki bodek, senang je di angkt naik, buat kerjanya taklah hebat mana.

InshaAllah, rezeki Allah tu besar maknanya dan yang paling trbaik adalah rezeki kita di akhirat kelak sebab di akhirat, tak smua manusia sewenang memilikinya. Smoga urusan puan sekeluarga di permudahkan..

Sumber – Acik Yan (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *