1st date, aku dirgol Zarul. Hidup aku berubah. Sjk itu dia hilang. Kini dah bernikah, punyai anak sorg

Foto sekadar hiasan

REPLY: Syukur Ditakdirkan Isteri Tidak Perawan

Salam semua. Mungkin ada yang baca kisah Man baru baru ni pasal isteri dia yang tidak perawan (klik link dibawah). Menarik sangat kisah ni untuk aku.

“Syukur Ditakdirkan Isteri Tidak Perawan”. Malam pertama, isteri bgai dirasuk. Terjerit, berlari kluar bilik

Aku rasa macam kisah ni bagi harapan buat perempuan perempuan dekat luar sana yang lalui kisah lebih kurang sama dengan isteri Man. Termasuklah diri aku ni.

Aku kenalkan diri, nama aku Nur (bukan nama sebenar), umur mid-20s. Kalau semua orang tak kisah, mungkin kisah aku ni, campur bahasa Inggeris dan bahasa Melayu sikit.

Sebab certain things lagi feeling bila express dalam bahasa rojak. Huhuhu, sorry.

Pertama sekali, aku just nak doakan perkahwinan Man dan isteri sentiasa diberkati Allah. Alhamdulillah, your marriage is going strong and anak dah 5.

Pada isteri Man, I’m proud of you for getting this far in life walaupun kisah silam Puan memberikan kesan yang mendalam, sampai PTSD and chr0nic d3pression.

Aku tak sure kalau kisah aku ni nak cakap thank you ke Man atau nak kata thank you pada isteri Man.

Dua dua pihak macam ada unsur inspirasi dia tersendiri and I just want to say thank you to both of you. Indirectly, the story of your marriage macam jawapan pada doa aku selama ni.

So this is my story. Seperti isteri Man, aku juga mangsa trauma.

Pada umur persekolahan, aku sentiasa ada impian nak jodoh yang baik. Aku seorang yang sangat friendly, ceria, happy-go-lucky, comel comel, baik and sangat manja.

Sejak pergi umrah time SPM, memang aku tanamkan niat nak doakan jodoh yang baik buat diri aku, so bila dah kahwin nanti, dapatlah suami yang baik.

Konsisten tau usaha aku doa ni. kalau ikutkan, dari umur 17 sampai umur 26 ni, aku tak pernah putus doa nak seorang jodoh yang terbaik buat diri aku. Aku selalu doa dekat Allah….

Panjang jugaklah doa jodoh aku sebenarnya tapi one of my favourite lines dalam doa tu adalah “Ya Allah, jodohkanlah hamba dengan seorang yang terbaik buat hamba, seorang yang cintakanMu dan seorang yang akan cintakan hamba keranaMu.” Sweet kan? Tiber.

Tapi, nak dijadikan cerita, umur 21, Allah jodohkan aku dengan sorang yang sangat kejam. The first guy I ever met online.

Aku tersilap langkah kenal someone bernama Zarul (bukan nama sebenar). Aku kenal dia ikut aplikasi dating berwarna pink.

Aku tak sangka dengan app ni, hidup aku akan berubah 180 darjah. Aku kenal Zarul time tu, usia dia 25. Aku still study degree, dia dah bekerja.

Sadly to say, he r4ped me on our first date. Sebulan perkenalan dalam handphone semua indah indah belaka tapi bila jumpa depan depan lain rupanya.

Time kenal dia through the phone, memang baik muka dia. Cakap pun sopan santun, siap bagitahu niat nak berkahwin.

Aku ingat, mungkin dialah jodoh aku sebab time kenal dia ni, semua rasa macam tenang je dengan dia. Muka pun 100% taste aku. Tapi, Allah nak uji.

Sedih…. Kecewa… semua aku rasa time Zarul buat perkara terkutuk tu dekat aku. Aku tak mampu nak kata No, dan aku pun tak kata Yes.

Mungkin pada Zarul, my silence meant yes. My silence meant that I like what he was doing. My silence meant I want it to happen to me.

Semua berlaku dengan pantas, aku tak tahu apa nak react, sumpah badan aku froze.

Mulut pun tak terkata apa apa. Aku pun taknak citer detail sangat takut aku nangis pulak bila type.

Tapi, yes, being r4ped or being s3xually assaulted is traumatizing and I dont wish this to happen to anyone, baik laki, baik pompuan.

The effects of that incident? Aku rasa kotor, aku rasa jijik, aku rasa macam barang second hand. Sebab nak buat macam mana, dalam masyarakat melayu ni, bila kau tak dara, kau dilabel kotor. Kau tak diingini.

Aku yang dah lama inginkan a loving husband, a lovely marriage, a lovely family, aku rasa macam impian tu hilang dalam sekelip mata. Aku mula rasa macam takde laki yang baik untuk aku. Aku dah berziina, aku dah tak dara, laki mana yang nak aku?

Zarul pun, lepas sedap, dia ghost, menghilangkan diri. Aku jadi lost sebab aku kena handle ni sorang sorang.

Family semua tak tahu, kawan kawan semua tak tahu sebab aku berlatarkan universiti Islam dan imej sama macam isteri Man. Berpakaian menutup aurat, bersarung tangan, berstokin.

Memang tak ada yang tahu aku hilang dara. Aku simpan aib aku ni sebaik yang mungkin. Aku trauma sungguh sampai personaliti aku berubah. Aku senang triggered, aku senang sedih dan aku lama lama jadi people pleaser.

Sedih sebenarnya, sebab kalau ikutkan, aku tak terfikir pun seumur hidup aku, aku akan dir0gol. Aku minta ke? Sumpah tak. Tapi Allah nak uji.

Aku tak label pun diri aku dir0gol time awal awal kena tu, sebab aku start viictim blaming myself dulu.

Aku fikir, aku yang ajak dia dating, aku yang nak kenal dia, aku yang diam diri tak kata No, so maksudnya aku rela ah kut kan. Aku yang sudi, so takleh lah nak kata dia r0gol aku kan?

But consent can be taken away at any point, doesnt mean korang date ke, boyfriend girlfriend ke, kahwin sekali pun, kalau orang tu tak kata a solid enthusiastic YES, it’s always a no.

Laki macam Zarul takde hak ke atas badan aku time tu, just because we were dating.

Sejak kisah gelap aku umur 21 tu, coping mechanism aku untuk rasa normal adalah berziina. Aku tahu salah, tapi aku rasa untuk rasa kurang jijik, aku kena numb the pain.

Kalau korang baca, memang common, orang yang dir0gol atau kena s3xually assaulted ni akan jadi, sama ada hypers3xual (become more s3xual) atau hypos3xual (avoid being s3xual).

Cara aku cope adalah mengenali lelaki yang open untuk terima perempuan yang bukan dara.

Untuk 2 tahun aku hidup dalam dunia gelap macam ni untuk rasa diterima oleh lelaki. Aku obses nakkan jodoh yang terbaik tapi cara aku tak kena tempat.

Aku macam triggered bila dengar ayat ayat macam perempuan baik tuk lelaki baik, vice versa, perempuan jahat tuk lelaki jahat, vice versa.

Aku fikir, aku ni kan dah tak dara, so mungkin jodoh aku dengan laki yang dah tak teruna lah kan?

Kalau aku boleh slap my 21 year old self for thinking this way, I would. Sebab teruk wey, being stuck in this kind of cycle.

Bila kau rasa, the only way to numb the pain is to destroy yourself.

Tu ramai yang pilih untuk cope with their trauma with drvgs, alc0hol and macam macam lagi.

Tapi aku? Aku chose to go down the path of toxic and abusive relationships. Sebab aku fikir, tulah laki laki yang aku layak dapat.

Tapi akan sampai satu masa, kau dah taknak hidup macam tu. Alhamdulillah, sekarang aku dah berjaya tinggalkan dunia maksiiat dan focus untuk berbaik dengan Allah.

Aku percaya Allah Maha Pengampun. Seteruk mana aku sebagai penziina, aku cuba untuk kekalkan hubungan aku dengan Allah.

Aku bersangka baik dengan ketentuan Dia. Mungkin, aku terpaksa kenal lelaki lelaki tak baik dalam hidup aku, supaya aku tahu beza yang jahat dengan yang baik.

The more you know about others, the more you know about yourself.

Aku cukup kenal lelaki yang kaki manipulate, kaki gaslight orang, kaki kikis duit, kaki mentally, physically and emotionally abuse you.

Aku dah kenal macam macam dan aku dah tak tolerate semua tu. Aku deserve better. Aku tak putus harapan yang jodoh aku ada dekat luar sana.

Jodoh yang aku doa sejak SPM lagi. Jodoh yang terbaik buat aku. Tipulah kalau semua trauma Zarul dan laki laki lepas dia tak bermain dalam kepala aku.

Ada je moment aku akan self harm sebab aku rasa balik semua feeling yang lama.

Kau ni kotor, diri kau tu jijik, diri kau tak layak. Solat aku diterima ke, ibadah aku diterima ke? Neraka ke tempat aku sebab berziina?

Bertahun tahun aku fikir macam tu dan mungkin ramai lagi perempuan seperti aku dan isteri Man masih berfikir macam tu.

Tapi lepas baca kisah hidup Man dan isteri, aku rasa happy. Aku rasa macam masih ada harapan buat aku. Aku pernah doa dekat Allah time solat sunat taubat,

“hamba percaya jodoh hamba tengah jaga diri dia. Kalau dia pun sedang diuji dengan perbuatan ziina, aku harap, kita dua sama sama bertaubat and waktu kita berjumpa, both of us will be the best for each other.”

Man baik orangnya, sebab sudi terima isteri dia. Tak semua perempuan yang hilang dara, pilih untuk kehilangannya.

Aku, isteri Man dan ramai lagi perempuan luar sana yang menjadi mangsa jantan jantan seperti Zarul. Kita struggle, berhari hari, berbulan bulan, bertahun tahun nak cuba rasa kuat semula.

Aku pun belum 100% heal lagi, banyak lagi self-love yang aku kena buat to overcome my trauma. Tapi aku percaya yang Allah Maha Adil.

Aku takkan sakit lama, suatu hari nanti, aku akan tahu apa itu erti disayangi oleh seseorang yang baik hatinya, that will show me what love truly means.

Aku cuma kenal erti perit kesakitan dari laki laki aku kenal tapi aku sentiasa doa untuk jodoh aku. Wherever you are, I hope you’re okay.

Aku tak sabar nak jadi macam isteri Man nanti bila dah kahwin. Bila sayang, kita akan sayang betul.

Aku nak berikan yang terbaik buat my future husband and for my kids. Aku taknak anak anak aku lalui apa aku lalui. Aku akan ajar diaorang sama macam isteri Man ajar anak anak dia, to be smart and to not let others take advantage of our kindness.

To Zarul, aku tahu kau dah kahwin. Dah ada anak seorang. Semarah mana pun aku dekat kau, aku tetap doakan kebahagian kau dan aku sentiasa doa dekat Allah untuk bagi aku kekuatan untuk teruskan maafkan kejahatan yang kau buat dekat aku.

Aku taknak doakan kifarah buat kau, keluarga kau, anak perempuan kau. No. Aku just harap, kau dah berubah. You seem happy with your family and I hope one day, I do too.

Kepada mangsa mangsa s3xual trauma, aku doakan healing journey korang semua. We will overcome this. Don’t let anyone invalidate your feelings.

Take as long as you want to overcome your past. You’re virginity does not define you. You are more than that.

Aku harap Allah berikan ketenangan dan kekuatan buat perempuan perempuan dan lelaki lelaki yang teraniaya.

Thank you dengar kisah aku. kalau boleh tolong doakan aku tau.

Reaksi Warganet

Azie Azem –
Dik, benda yang dah jadi takleh ulang, pasti ada hikmah di sebaliknya.

Memang lelaki macam Zarul tu wujud, senang senang tebuk sana sini, pastu cari yang dara buat bini.

Dia tak fikir agaknya orang lain akan buat dekat anak, kakak atau adik pompuan dia.

Teruskanlah berdoa dik, InsyaAllah hati akan tenang. Akak doakan adik dapat jodoh yang baik

Puan Risa Yusof –
Saya tepikir pikir dekat mana la tempat 1st date?

Semoga jadi pengajaran dekat anak anak perempuan kita supaya bijak dan ada rasa curiga untuk 1st date. Tak mudah tepedaya dengan paras rupa.

Dekat sini tak kira la belajar kat U mana pun, kalau bekenalan kali pertama tetap kene rasa curiga dan seeloknya bawalah peneman sekali.

Bekenalan sebulan dalam fon tak cukup untuk rasa orang tu baik

Rainbow Sunshine –
Kita biasa dengar lelaki rgol perempuan. Tapi ada juga perempuan rgol lelaki. Jika kes melibatkan bawah umur.

Ya Allah, sedih betul kes rgol. Trauma mangsa.. nauzubillah.

Contoh kisah Nabi Yusuf. Dia digoda untuk berziina. Tapi, dia lari. Lari!!! Jangan mendekati zina.

Alhamdulillah, tt mampu menjaga aib, banyak berdoa, diberi ujian berat dan akhirnya bertaubat.. InshaAllah, Allah akan beri jodoh yang terbaik nanti…

Allahumma innaka afuwun karim…

Allahumma asaluka ‘afwa…

Hanie Zuhanie –
Good confession. U can twist your mind pada good vibe. Kadang kadang kesilapan semalam tu yg menjadikan diri kita hari ini untuk lebih kuat dan yakin atas ketentuanNya.

Semua itu ujian. Cuma kitalah nak hadap mana. Thanks God u tak de niat nk bnuh diri ke , or rosakkan diri u lagi .

See..u r strong enough nk handle every problems u hadap. Moga ada je insan yang sudi terima u walau macam mana keadaan u pun. Teruskan berdoa.

Sumber – Nur (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *