Dlm sejam, air naik laju. Disuruh naik lori, tp kami terkandas. Panjat rumah jiran. Mlm tu tiba2, org bertempik2 dkt luar

Foto sekadar hiasan

Banjir dan Pengajaran

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Satu Malaysia tahu berita 18/12/2021 musibah banjir melanda Lembah Klang. Shah Alam jadi pulau.

Hampir semua tempat menuju ke Shah Alam tidak boleh dilalui. Ramai terkandas dan rumah yang berdekatan dengan sungai dinaiki air.

Setelah berpuluh tahun, inilah banjir paling buruk melanda. Aku antara orang yang terkena musibah ini. Rumah total lost. Kereta aku 2 (husband aku satu, aku satu), dua dua tenggelam sampai bumbung. Ramai bersimpati tapi aku nak cerita pengalaman aku dan hikmahnya musibah ini…

18/12 Sabtu

Dari awal pagi aku rasa tak sedap hati. Lain sangat hujan kali ni. Tak berhenti, malah lebat. Kebetulan rumah mak aku dekat saja dengan rumah aku.

Dalam 30 min. Aku tergerak nak minta adik aku tolong ambilkan anak anak aku (2 orang jer pun.hihi). Suami aku sepatutnya masuk office.

Dalam jam 1 pm, adik aku sampai dan ambil anak anak tapi berjanji akan hantar balik malam tu.

Petang dalam 3 pm aku rasa lain macam dah. Abang aku whatsapp bagitahu rumah dia dinaiki air. Aku siap reply ‘ Jangan risau. nanti kitorang datang rumah tolong kemas’ kahkah. Tanpa mengetahui akulah mngsa seterusnya.

5 pm jiran bising air dah mula naik. Aku dah start panik. Aku call abang aku tanya barang apa patut diselamatkan. Abang aku minta selamatkan dokumen penting, baju baju, suis tolong cabut dan turn off MCB sebelum keluar rumah. Suami aku?

Peh… dia manusia paling rileksssss. Sambil buat kerja menghadap laptop, siap masak maggie lagi alas perut. Paling tenang, paling tiada masalah. Sepatutnya dia kena masuk office, tapi kerja lambat siap dan dia tak ada mood, dia siapkan di rumah.

6 pm aku start kemas. Bawa barang barang naik atas almari. Carpet lipat siap siap (kelakar pun ada). Tv bawa tempat lebih tinggi. Vaccum wireless aku letak atas almari, quraan pun. Barang barang penting aku simpan dalam luggage hand carry (besar dan berat, tak beragak pun ada).

Baju dan seluar untuk 2 hari aku siap bawak dalam handbag. Ni aku saja kemas tau. Kan aku dah bagitahu laki aku rilek. Dia mana kemas pape. Langsung tak.

7 pm aku bagitahu suami aku, tolong solat maghrib cepat. Kita blah terus. Yang kelakarnya, kereta aku parking depan rumah. Aku pergi alihkan betul betul sebelah rumah. Ntah mana datang idea aku pun tak tau. Padahal air naik cepat kat situ. bawak lah pergi petronas kot ye pun kawasan tu tinggi.

7.30 pm suami baru solat. Air dah start masuk rumah melalui lubang toilet. Suami aku solat dalam air, ewww (kan aku dah cakap suami aku tenang. Dia under estimate ye).

Barulah dia panik!! Dia baru nak kemas ye. Aduuuii aku malas nak bebel walaupun bebel itu adalah makanan aku.

Maka aku cepat cepat keluar. Suasana dekat luar kelam kabut. Jiran semua nak lari naik lori. Aku pun tanya jiran depan, ada ke inform pergi mana? Dia pun tak tahu.

Plan nak lari ke masjid. Aku minta izin nak naik lori dia. Air masa ni dah paras pinggang ye. Naik terlalu laju dalam masa 1 jam. Sangat laju.

Jiran jerit suruh semua naik lori. ‘Harta kita boleh cari, nyawa tiada ganti’ berulang. Maka lori pun bergerak mengharungi arus air. Baru gerak 20m, sekali mati enjin. Jiran menangis. Aku dan suami blur.

Lori berhenti betul betul depan rumah 2 tingkat setengah. Maka kami naik dekat situ sebab keadaan cemas. Ada warga emas, bayi, kanak kanak baru sunat dalam 5 orang.

Malam tu adalah malam paling tak boleh lupa. Bersahut sahutan bunyi hon sebab kereta masuk air dah. Belum lagi kira terlalu ramai family meredah banjir. Kanak kanak paras leher dah air nya. Aku dari tingkat atas mampu perhati saja. Doa moga Allah beri kami kekuatan menempuh.

Malam tu sangat sangat sejuk. Ribut, angin kencang, paras air naik terlalu laju. Aku mampu tengok rumah aku makin lama makin tenggelam sedikit demi sedikit sebelum TNB putuskan bekalan elektrik.

Kami menumpang di rumah 2 tingkat tersebut. Tuan rumah ajak masuk, beri air, biskut alas perut. Adalah dalam 30 orang 1 rumah. Kau orang bayangkan. Gelap, sempit, nyamuk banyak. Jiran aku call minta bantuan. Lori tentera cuba selamatkan tapi terkandas. Enjin masuk air. Terpaksa panggil bot.

Malam tu bot ada yang masuk tapi utamakan warga emas, bayi dan wanita mengandung sahaja. Tapi masalahnya, lepas naik bot nak ke mana? Sebab semua jalan naik air. Nak ke PPS pun.

Yang paling haru, depan rumah 2 tingkat ada kedai hardware. Bangla tido situ. Kitaorang dah jerit suruh dia selamatkan diri mula mula. Dia rilek gaiss. Siap baring lagi sebab papan dia buat tinggi.

Sekali dalam 11 pm aku dengar dorang bersorak dekat luar rumah. Rupanya bangla tu berenang pergi kat tempat ktorang sebab air naik dah hampir ke bumbung. Nasib boleh berenang.

Aku mula mula ok. Tapi dalam 3 am aku mula menangis. Suami cuba tenangkan. Aku hanya zikir, doa dan baca surah Al Insyirah. Macam macam aku fikir dah. Cuma aku bersyukur sangat sangat, anak anak aku tiada disamping kami sewaktu malam tu.

Sehingga siangnya, bot bomba datang selamatkan kami and the rest. Kalau aku sambung panjang ye. Cuma aku nak tekankan kat sini, walaupun Allah bagi 1 ujian, Allah beri 1 kesenangan.

Apa yang Allah beri aku adalah kereta aku dan suami tenggelam, aku dan suami tersangkut tak boleh keluar dari kawasan banjir, rumah habis. Tapi Allah beri kesenangan…

1) Allah selamatkan anak anak aku dan mereka tak lalui apa yang aku lalui. Bayangkan beg luggage berat besar aku angkut, dengan anak lagi kena dukung. Air paras pinggang. Nak tak nak mesti aku kena pegang anak. Beg tu bye bye lah. Tapi beg aku selamat, anak selamat.

2) Kalau kami ke masjid, masjid pun air naik. Kami kena ke highway. Kalau ke highway berbumbungkan langit lah. Sejuk dan sangat ramai orang atas highway masa tu.

Kesian ye dengar cerita masing masing. Sekurang kurangnya aku masih berselimut malam tu dan boleh baring, boleh ke tandas, ada makanan.

Sangat sangat menyedihkan. Belum kira yang tua tidur atas jalan tar, ada yang tidur dalam kereta. Ada yang berjalan bawa anak anak ke PPS dengan hujan dan ribut. Survival.

3) Kami antara orang terawal bomba selamatkan. Kau orang bayangkan, terlalu ramai duduk diatas bumbung masa tu. Terlalu ramai. sedih kalau ingat balik.

4) Masa aku menangis, aku doa ‘Allah jangan bagi air naik sampai aircond rumah aku’. Berulang kali aku doa. Alhamdulilah air tak naik sampai aircond. Air dalam 1.8m dalam rumah.

5) Melihat kereta dan harta benda rosak, tiada satu pun setanding dengan nyawa. Nyawa sangat berharga. Allah maha baik. Dia selamatkan anak anak aku, suami dan aku.

6) Nasib baik suami aku tak pergi office. Kalau tak terkandas sorang sorang aku.huaaa

7) Hubungan kami suami isteri bertambah erat. Walaupun bergaduh juga. Hahaha tetapi kami lebih memahaami, saling tolong menolong dan kemana mana mesti berdua. Ye, sangat lain berbanding sebelum ni.

Akhir sekali, musibah banjir ni Allah bukan sahaja beri kepada mngsa bajir, tapi ujian kepada yang tidak terkesan. Ujian harta: sekelip mata Allah tarik, untuk yang tidak terkesan; adakah kamu mampu bantu mangsa banjir ini dengan harta kamu? Dengan IKHLAS.

Buat mangsa banjir, moga Allah gantikan lebih baik, titipkan kesabaran dan ketabahan, jangan sesekali merungut sebab sebenarnya Allah datangkan ujian ini untuk menguji keimanan. Adakah kita mampu jadi orang lebih baik?

Bagi aku sendiri, musibah banjir banyak bagi pengajaran dan titik tolak perubahan lebih baik.

Antaranya, aku lebih menghargai suami dan keluarga. Lebih prihatin kepada orang sekeliling. Berbanding dengan orang lain, alhamdulilah situasi kami agak mudah walaupun rumah habis, kereta habis.

Sampai sini sahaja. Terima kasih buat semua yang membaca. Jujur dan ikhlas dari hati, aku nak ucapkan terima kasih kepada penyumbang, penderma yang tiada pertalian drah, datang dari rumah ke rumah, NGO, orang perseorangan yang bagi banyak bantuan ke rumah walaupun tak kenal sama sekali, bagi makanan, abang abang grab datang ke rumah bagi makanan tenghari semasa kami sibuk teramat kemas rumah.

Yelah, tiada kenderaan, nak masak barang tak ada, penat membasuh lagi, etc. Mengharapkan orang bagi lunch. Tu pun syukur sangat ramai bagi. Hanya Allah sahaja yang mampu balas budi baik kalian.

Moga Allah kurniakan pahala berganda kepada kalian. Allah temukan orang yang prihatin dan sangat sangat baik bantu kami. Syukur.

Salam sayang. Terima kasih

Reaksi Warganet

Dewi Bulan –
Alhamdulillah puan dan keluarga selamat. Semoga Allah gantikan semua harta yang hilang.

Saya dulu masa sekolah rendah di Indonesia selalu juga merasa banjir sampai paras dada. Nasib baik rumah 2 tingkat barang semua angkut dekat tingkat 2. Masa tu Budak budak tak rasa sedih, takut pulak. Bila ibu suruh pegi kedai beli lauk, happy dapat main air. huhu

Syuhada Noor –
Alhamdulillah.

Sebak saya baca. Benar confessor. Hanya yang rasa saja tahu bagaimana. Saya pun terkesan juga dengan banjir di Dengkil. Walaupun tak seteruk seperti di kawasan confessor namun tetap rasa kerdil bila lihat alam berbicara.

Kami tinggalkan rumah bila TNB potong bekalan elektrik. Tawakal saja. Moga Allah pelihara.

Semoga dipermudahkan segala urusan mangsa banjir serata Malaysia. Terima kasih pada semua yang memberi sumbangan dalam pelbagai bentuk. Hanya Allah saja yang mampu membalas.

Umi Wahi –
Menangis baca. Huhu. Sabar dan ikhlas lah, walaupon tak semudah di kata. Berat mata mandang, lebih berat bahu memikul, berat lagi hati menanggung kan.

Saya pernah lalu banjir 2014. Hilang semua. Harta yang tenggelam yang paling saya terkilan adalah kitab kitab yang bawak balik dari Mesir. Tapi pandang hikmah Nya. Allah Maha Baik dan Dia lebih tahu yang terbaik untuk kita kan.

Semua tentang banjir adalah memori agak pahit untuk saya. Tapiiii..ada satu kenangan lucu yang buat saya ketawa sorang sorang sampai sekarang. Masa duduk dekat sekolah pusat pemindahan banjir tu, ada 1 malam saya tak boleh tidur langsung.

Dengan rajinnya, saya pun solat tahajud kononnya. Sekali masa qiam tu ada budak kecik yang duk skali dalam bilik darjah tu menjerit nangis nangis cakap hantu hantu, haha. Rupanya dia tersedar tidur dan terkejut tengok saya berdiri dengan kain telekung putih haha. Saya pon terkejut, terus duduk tak bangun bangun berdiri dah.

Nabila Ali –
Moga Allah ganti dan gandakan dengan rezeki lain seluas luasnya.

Saya yang duduk di KL ni juga turut diuji. Ntah macam mana, hati ni rasa nak ikut husband pergi kerja di Shah Alam (tak pernah [[ernah nak ikut, tetiba rasa nak ikut). Sekali, terkandas dekat Federal Highway, which is betu betul atas jambatan Sungai Damansara.

Allah je tahu perasaan cemas tu macam mana. Tapi hikmah nye, dapat temankan husband terkandas banjir. Kalau tak, sengsorang dia lah hadap dugaan banjir.

Alhamdulillah, Allah masih lindung kenderaan kami. Rasa macam miracle. Sebab kereta kiri kanan rosak. Kereta kami selamat, tak masuk air. Syukur sangats sangat. Pengalaman yang tak dapat dilupakan

Sumber – Ana (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *