“Hebatnya ‘Dia’ drpd aku yg halal”. Bz PJJ, rupanya suami mkn luar. Tgh aku sarat, suami bgi kata dua

Foto sekadar hiasan

Hebatnya “Dia” Daripada Aku Yang Halal

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

1000x saya fikir perlukah saya share cerita ini, tapi harini saya tergerak hati untuk share. Tidak minta untuk kecam sesiapa, cuma minta jasa baik pembaca doakan yang terbaik untuk saya. Andai ada yang pernah lalu, share ape yang patut saya buat sebenarnya.

Menjangkau usia perkahwinan sedekad, dengan anak bakal masuk yang ke 6. Aku diuji pada puasa tahun lepas. Alkisah bermula apabila, instinct isteri rasa ada sesuatu yang disembunyikan.

Kami berpjj sejak mula kawen. Offshore. Sampai lah pada satu tahap, dari kami tak punya apa apa harta, dia pun saya terima dari zero, hingga dia punya segala harta dunia. Kereta mewah, rumah besar, duit banyak, makan sedap sedap.

Dipendekkan cerita semua bermula bila suami tidak lagi kene offshore dan menetap di suatu negeri tapi tidak pula berniat untuk ajak anak isteri tinggal bersama.

Hidup macam orang bujang lagi selesa. Tiada yang kawal, tiada yang boleh cek hp segala, buat apa pun bini tak nampak sebab jauh. Balik bila rasa nak balik. Kadang sampai 2 bulan baru balik 1-2 malam je, kemudian PJJ smula.

Bulan demi bulan, tahun demi tahun, desakan keje yang menimbun dan jarak jauh yang makan masa separuh hari perjalanan menghalang dia untuk selalu balik walau disaat anak diwadkan atas sebab kesihatan.

Sebagai isteri yang setia dan cuba faham suami yang “sibuk” memberi keselesaan dan kemewahan serta mencukupkan keperluan kami sekeluarga, pasrah terima bila suami tak bersama beri sokongan moral saat anak diwadkan.

Hinggalah puasa tahun lepas Allah bongkarkan segala. Bahawa suami sebenarnya ada kisah lain disebalik semua nye.

Tanpa menangis, tanpa mengamuk, aku cuma terdiam sekaligus merasakan ini semua Allah turunkan asbab untuk menghapus dosa dosaku yang lalu.

Aku jua pernah lalui zaman jahiliah, dari free hair berbaju ketat masa bujang dulu. Jadi aku rasa, “Allah, banyak nye dosa aku hingga begini sekali ujian patut aku lalui”.

Tapi siapa aku untuk menolak? Terima atau tidak semua ini telah Allah takdirkan untuk aku. Aku kena telan, kena lalu..

Saat aku terima berita suami sebenarnya ada cinta hati baru, kawan sekerja jauh lebih muda dari aku, cantik elok perwatakannya. Aku rupanya baru tahu yang aku juga sedang mengandung anak kami yang “unplan”.

Kami tidak merancang untuk dapat anak dalam masa terdekat memandangkan saya baru lepas bersalin tapi siapalah kami bila Allah kata itu rezeki kami lagi.

Aku terima dengan hati terbuka dan berharap miracle happen bila aku bersalin nanti. Bermula saat aku terima berita dia mengkhabarkan yang dia sedang menyayangi perempuan lain dan telah tekad untuk berkahwin usai aku bersalin nanti.

Aku amek langkah tiada sape pun boleh tolong aku kecuali Allah. Semua ini juga datang dari Allah. Semua ini akan jadi nyata bila mana Allah mengizinkan ia jadi.

Maka, apa aku buat sejak tahu hingga kini, belajar dan terus belajar tingkatkan amal ibadahku.

Kalau dulu banyak lompang lompang solat aku, sekarang segala sunat aku buat. Dulu tahajud tu apa pun aku tak tahu. Sekarang time tahajud automatik badan aku bangun dari tidur yang lena.

Kalau dulu terawih aku rasa “eleh.. next ramadan pun ada lagi” tapi sekarang “Ya Allah andai ini Ramadan terakhirku. Penuh aku terawih tahun itu”.

Aku tahu tak baik mghebohkan amal ibadah tapi apa aku cuba bagitahu dekat sini, aku banyak improve dekatkan diri pada Allah.

Apa aku cuba buat lagi lepas dapat ujian ini, dalam menggalas tanggungjawab surirumah dan tengah sarat, aku jaga anak anak sendiri sakit demam semua.

Bila suami balik aku tetap layan suami dengan baik seperti tiada apa yang berlaku walau dalam hati aku sering juga dihantui luahan suami mengenai apa yang dia dah buat dengan kekasihnya.

Tapi aku cuba dan terus cuba jalankan rutin aku macam biasa. Yang beza dulu aku buat aku sorang je isteri dia tapi sekarang aku buat dengan hati yang sakit dicuranginya.

Hati aku dibayangi perempuan tu. Aku rasa sangat rendah diri. Aku dah tua, dah beranak pinak semua. Dia masih muda, bijak pandai juga, dan aku rasa dia hebat sebab mampu buat suami orang mengaku depan isterinya yang sah bahawa hatinya berbahagi pada yang lain.

Biasanya tak ramai suami yang berani mengaku kisah cinta mereka tapi tidak suami aku. Hebatkan perempuan tu? Dan suami cuma bagi aku yang pilih. Either aku nak terima atau aku yang blah kalau tak boleh terima perempuan tu. Sebab keputusannya tetap takkan berganjak.

Hari demi hari aku lalui tiada setitik pun airmata aku menitis walau hati aku sakit dirobek saat suami depan mata tapi sibuk bermesej dengan dia.

Allah tu Maha Besar. Tak lama lepas dia mengaku, Allah uji dia tiada pendapatan. Lama. Before pPKPlagi. Bukan tak usaha cari tapi tak de satu company pun yang respon. Sampi lah PKP P.

Bayangkan Allah Maha Baik. Beberapa bulan tu kami hidup seperti pasangan suami isteri lain yang tinggal serumah walaupun kadang aku tetap makan hati kerana diaorang masih contact sepanjang tempoh tu.

Hinggalah aku dapat berita aku mengandung lagi. Allahu.. aku tak tahu nak nangis atau hepi. Disaat ujian belum berakhir aku mengandung lagi. Aku terima dan serah pada Allah. Ada rezeki aku adalah anak ini.

Tiada apa istimewa aku mengandung atau tidak, dia kekal sama hatinya tetap tidak berganjak. Apa semua pengorbanan aku buat ibarat “transparent” dia tak nampak. Aku sendiri ibarat halimunan baginya.

Aku dari surirumah kini seorang yang bekerjaya. Allahu akhbar. Tidak Allah itu menzalimi hambanya kan?

Kalau tidak melalui aku, macam mana 4-5 mulut anak anak kami nak makan, susu, pampers segala.

Setiap kali aku kecewa dengan suami, yang tidak mengendahkan aku, sibuk dengan hp dengan perempuan tu siang malam. Aku cari jalan solat dengan mengaji.

Setiap kali aku sedih, aku kecewa aku cari Allah. Aku solat, aku ngaji. Tak kira pukul berapa atau bila. Aku dengar tazkirah2 di fb sharing ustazah dan segala macam positif word untuk kekal ingat “ni semua keje Allah”

Aku tak mampu buat apa apa kecuali SABAR dan DOA. Selama dia tiada pendapatan aku lah yang mencari nafkah untuk keluarga.

Sehingga lah suatu hari, aku cuba praktikkan sebelum tido, ”aku maafkan semua, aku redha dengan ketentuanMu Allah”

Akhirnya dia dapat keje. Ya kami PJJ smula. Dan dia kini bebas kembali hidup bagai orang bujang tanpa ada bini yang ala detektif conan boleh cek trace semua aktiviti dia walau macam mana hebat dia sorok segala.

Dan kini, 2 tahun semua ini masih dan sedang aku lalui. Kerana apa? Kerana aku belum lulus ujian ini. Allah, aku cuba. Tapi betullah tak senang.

Aku tahu Allah itu Maha Besar bila bila masa Allah boleh twist hati suami kepada aku. Tapi hingga kini aku masih rasakan yang aku sebenarnya dah lama tak wujud di hati suami sejak suami ada dia.

Aku masih mencari kasih sayang Allah dengan tambah baik segala ibadah. Topap dengan sunat, zikir sentiasa, hafal beberapa surah fav. Apa tips ustzah asma ajar semua aku praktik. Aku cari kekuatan dengan cara itu. Tapi tipulah aku ok sentiasa. Tambah tengah sarat, emosi aku turun naik.

Ada kala aku rebah dalam airmata aku sendiri kerana tidak mampu keluar dari kebodohan sendiri yang masih menharap kasih sayang dan phatian suami.

Aku beri dia sepenuh hati, cinta, kesetiaan kasih sayang tak berbelah bagi. Tapi ini yang aku dapat atas segala pengorbanan yang telah aku buat selama sedekad perkahwinan kami.

Benarlah Allah Maha Tahu dimana kelemahan hambaNya. Tidak Dia uji melainkan dengan hal/benda yang paling kita sayang supaya kita terduduk, menangis meratap hanya padaNya.

Aku masih tidak tahu apa sepatutnya aku harus buat. Adakah teruskan bertahan atau aku yang pergi kerana jelas suami juga sikitpun tidak peduli andai aku yang pergi..

Aku tak minta banyak, aku cuma mohon semua yang baca confession ni, doakan yang terbaik Allah aturkan untuk aku dan aku lulus ujian ini dengan jayanya.

Semoga Allah berikan yang baik baik juga untuk kalian smua.

Part 2 – Hebatnya “Dia” Daripada Aku Yang Halal II

Allahuakhbar, terima kasih Allah. Hadirkan sekililing saya orang-orang baik semuanya. Saya baca semua komen anda. Allahu, kelu saya untuk segala doa, pendapat, kata kata semangat untuk saya. Semoga Allah beri kebaikan untuk kalian juga.

Saya sambung kali ini, untuk menjawab beberapa persoalan pada komen yang diberi. Sebenarnya, ye pada masa saya tahu saya pun baru tahu saya sedang hamil anak ke 5. Dan ye betul setahun berikutnya saya mengandung lagi. (kini sedang sarat).

Untuk pengetahuan pembaca, selain langkah mendekatkan diri kepada Allah seperti, saya betulkan solat, lengkapkan solat wajib, terus cuba dan cuba dan masih cuba solat di awal waktu,

Hafal bacaan dalam solat, berjaya hafal surah2 pilihan seperti Ar Rahman, Al Waqiah, Yassin, Selawat tafrijiyyah, nama-nama Allah, segala doa pengikat rumahtangga,

Ayat ghafir tak tersenarai rasanya semua yg disarankan oleh Ustazah Asma Harun terutamanya dan lain-lain ustaz atau mana-mana tazkirah yang di share di FB, saya amek guna pakai dan amal sehingga sekarang.

Sebenarnya saya sudah menghubungi perempuan itu saya namakan dia sebagai Cik R. Saya telefon tanpa sikit pun menyerang apatah lagi memanggil dia dengan nama yang tidak baik seperti kebanyakan isteri cop kepada orang ke 3 ini.

Tujuan saya telefon adalah untuk tahu sejauh mana hubungan mereka dari mulut beliau sendiri. Dan ye, menurut Cik R mereka sudah seperti pasangan suami isteri. Faham kan?

Luluh hati saya, Allah saja yang tahu. Tapi apa yang boleh saya buat? Semuanya sekelip mata dan secara tiba tiba.

Selama mereka berpasangan saya sedikit pun tidak dapat menghidu memandangkan setiap kali suami balik, suami beri nafkah batin macam biasa tidak seperti “orang yang sudah kenyang”.

Sama juga dengan nafkah zahir, ibarat minta RM100 dia bank in kan RM1000. Jadi saya tak nampak kesibukannya selama ini adalah kerana wujud penganti saya disana tetapi benar sibuk dengan urusan kerja memandang tiada isu duit bagi dia. Sentiasa ada.

Saya tak salahkan Cik R semata, kerana permulaan semua ini terjadi kerana suami saya yang sudah berniat menyembunyikan status perkhawinannya sendiri.

Kalau mengaku sudah berkahwin masakan ada yang “makan”. Ayat kena cun kan? Laki orang, ofkos la expert bab nie.

Dan perempuan yang naif mestilah tertipu, termakan pujuk rayu. Setiap hari mengadap muka ke mana sahaja bersama ofkos cinta makin berputik di tambah penyedap rasa “hasutan syaiitan” sebagai pemanis hubungan makin membuatkan saya hilang sedikit demi sedikit dari ingatan suami.

Sedekad tidak meninggalkan kesan baginya memandangkan kami PJJ jarang jarang jumpa. Lainla kekasih hati baru setiap hari bersama.

Cik R sudah di”tanda” dan suami sudah bertemu familinya. Namun pada masa itu, baik Cik R mahupun famili Cik R keduanya tidak tahu status “suami orang anak 5+1”.

Oleh kerana mereka sudah lama menjalin hubungan, rasa cinta dan sayang yang menebal membuatkan Cik R tak mampu berganjak ke belakang walau selangkah. Melainkan minta izin saya untuk “menumpang kasih”.

Baik di pihak Cik R mahupun di pihak saya atau suami, keadaan kami memang sangat tak mudah.

Cik R, tersepit dengan keadaan “sudah beri semua”- itu menurut beliau. Tapi kalau itu sekadar hanya “tiket palsu” yang mereka create untuk saya dipaksa menerima kehadiran dia, Wallahualam. Hanya mereka dan Allah know better.

Apepun letakkan diri di pihak suami juga tidak mudah. Andai benar mereka sudah sejauh itu, masakan hanya sekadar ingin bertanggungjawab, mestilah hubungan tersebut berlandaskan kerana cinta dan sayang.

Letakkan diri di pihak saya juga sangatlah sukar, kerana saya masih punya anak yang masih kecil dan perlukan kasih sayang bapa mereka.

Saya sendiri tidak rasa suami saya abaikan tanggungjawab melainkan hanya hati saya dirobek kerna dihantui kisah cinta mereka selain rasa diri saya sebenarnya tidak diperlukan lagi.

Mengikut plan asal mereka, mereka ingin melangsungkan pada awal 2020. Tetapi kuasa Allah, mana mungkin tertolak doa isteri yang teraniaya.

(Tapi bagi suami dia tidak menganiaya saya memandangkan beliau menunaikan nafkah dan tidak pernah pukul atau mengasari saya). Doa ibu yang sedang hamil (saat itu dan sekarang juga) dan doa di bulan puasa (ramadan lepas).

Bukankah sudah cukup kuat bahawasanya doa saya tidak berhijab? Hanya tunggu masa yang tepat Allah makbulkan, malah mungkin sedang dilepaskan doa tersebut satu per satu.

Plan nak kawen tergendala kerana kedua secara tiba tiba jobless. Kemudian PKP, semua kerja dibekukan pengambilan pekerja.

Masa PKP itu, nikmat Allah bagi kepada saya untuk jalankan tanggungjawab saya sebagai isteri sehabis baik. Baik dari penyediaan makan, mahupun hal bilik tidur saya laksanakan kerana cinta, Allah dan kerana masih isterinya.

Allah Maha Tahu, Dia hadiahkan kami baby PKP yang saya cerita sekarang sedang sarat ini, dengan sedikit pun tiada alahan, tidak mengidam, tiada sebarang masalah kesihatan semasa hamil. Baik kan Allah?

Ya, sebab saya sekarang sudah menggalas tanggungjawab sebagai pekerja bergaji dan jadi ibu seusai habis waktu kerja.

Allah tak nak saya penat jadi Dia bagi saya nikmat “hanya mengusung perut yang buncit mengandung tapi tidak alahan alahan atau segala karenah ibu hamil lain alami kebiasaanya” melainkan emosi saya yang kadang mudah tersentuh.

Saat saya kecewa dengan sikap acuh tak acuh suami, saya hanya rawat luka dan kecewa saya dengan cari Allah dan berkawan dengan kawan kawan yang memberi kata kata positif semata.

Ia memberi seakan memberi kesinambungan kekuatan untuk saya teruskan perjuang dan pertahankan rumahtangga saya.

Kenapa tidak saya guna hak saya sebagai isteri dengan berdepan dan mengaku dengan keluarga Cik R sedang saya ada peluang untuk semua tu?

Sebab pendapat saya, termasuk famili saya iaitu ibubapa dan adik beradik saya mengatakan untuk apa berbuat demikian?

Adakah saya gerenti dengan membongkar status suami, mereka tidak jadi kawen? Apakah tiada kemungkinan saya yang dicerraikan disitu juga?

Ibu bapa saya ajar saya “SABAR, DOA dan REDHA”. Hanya 3 keyword ini saya pegang hingga kini.

SABAR, kerana semuanya belum jadi, DOA.. Minta andai takdir ini masih boleh diubah tapi sekiranya jadi juga saya kena REDHA, mungkin benar inilah yang terbaik untuk kami semuanya.

Setiap hari saya terus perbaiki amal ibadah saya dengan niat untuk Allah pandang dan sayang saya.

Setiap kali saya sedih dan rasa tidak lagi disayangi suami, saya letakkan tangan didada dan peluk erat tubuh saya sambil berkata kepada diri “Cukuplah Allah bagi aku’ shingga lah saya tenang semula..

Selalu saya TTA (Talk to Allah) bila saya rasa keseorangan dan berat rasa dalam hati ini, saya akhirnya berdoa mohon Allah tunjukkan jalan. Saya tahajud, taubat, hajat dan istiqarah setiap malam.

Tanpa kunci jam pun memang akan bangun, dan sekiranya terbabas oleh kerana h0rmon hamil, esoknya saya akan sangat down sedih dan berasa Allah pasti murka dan mesti ada sesuatu yang tak kena pada hari tersebut.

Saya juga qada smua solat saya yang semasa muda remaja zaman “galok” dulu saya cuaikan solat. Semoga Allah terima semua amal saya.

Saya bukan nak riak tentang hal ibadah, cuma saya ingin sampaikan rasa bersyukur Allah gerakkan hati saya kearah itu tidak melalui jalan yang lalai. Tapi demi Allah semua ini, sangat tidak mudah. Kerana ia melibatkan soal hati..

Cik R, budak berpelajaran baik berwatakan, tutup aurat dengan sempurna, solat puasa segala juga tapi kerana terlalu cinta, dia tidak mampu untuk berundur. Dan hanya kekal diposisi sekarang sehingga dihalalkan.

Tapi pada saya isunya suami saya yang sayangkan dia, kalau tidak pasti suami saya tidak berani buat keputusan begitu. Dan tidak kesah andai saya yang pergi.

Semua orang cakap “Kifarah itu wujud” tunggu sahaja balasan dari Allah nanti, tapi pada saya Allah itu Maha Penyayang, masih memberi peluang dan ruang kepada mereka untuk bertaubat.

Saya tidak pernah mendoakan perkara tidak baik kepada Cik R mahupun suami, melainkan minta Allah masukkan mereka iman dan beri balasan di dunia atas apa yang mereka buat supaya ringan azab mereka diakhirat.

Allah Maha Baik kerana masih memberi saya nikmat punya suami dan peluang untuk saya cuba berkhidmat sebagai isteri sehabis baik dengan men”delay”kan majlis mereka.

Saya fikir “i treat my husband like a king. i supposed being treat as a queen too” tapi nope.. Hehe.. padan muka sendiri. Siapa suruh buat untuk orang balas, orang sayang apatah lagi untuk orang hargai.

Maka kecewa lah saya bila tidak dapat seperti apa yang saya jangka iaitu kasih sayang dan perhatian suami.

Saya minta semua doakan saya diberi petunjuk untuk hala tuju rumahtangga saya ini, buat masa sekarang saya masih bertahan kerana hati saya masih amat sayang. Doakan saya redha lepaskan suami andai benar Cik R kebahagiaannya.

Doakan saya jadi ibu yang terbaik untuk anak anak saya yang mampu berikan mereka ilmu hidup bertuhan supaya andai saya mati, saya tidak menyesal dan ralat.

Doakan juga suami saya diberi hidayah, insaf dan bertaubat. Saya perlu kekuatan untuk pergi.. dan biarkan Cik R menang di hati suami saya tanpa perlu bersusah payah lalui apa yang saya lalui…

Berikan saya kata kata semangat dan doa yang ikhlas (mudah-mudahan ada antara doa kalian yang Allah makbulkan) untuk meneruskan perjuangan saya yang sudah dihujung tanduk, diluah mati mak, ditelan mati bapak. Susahnya.. Allah je yang tahu…

Saya maafkan Cik R, saya maafkan suami saya. Ini semua sudah takdir Allah untuk saya, “my turning point”, bahagian saya , mudah mudahan dapat menghapuskan dosa dosa saya.

Bagi yang belum lalui ujian seberat ini, berhati hatilah dalam berkata kata. Takut Allah uji dengan hal yang sama.

Nauzubillahiminzalik. Benarlah syurga itu mahal… andai tidak mampu masuk dengan amal ibadah, maka persiapkanlah diri dengan ujian yang akan dihadapi.

Tapi Allah itu tidak kejam. Tidak Dia menzalimi hambaNya melainkan untuk kebaikan. Semoga saya lulus ujian ini, doakan ye.

Terima ksih semua. Saya doakan semoga anda smua beroleh kebaikan di dunia dan di akhirat juga. Semoga kte saling berpegang tangan menuju syurga.

Sumber – Aku masih isterinya, ibu anak 5+1.. (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *