Aku lamar laki miskin ‘Bersamamu’, mentah2 ditolak. 1 syarat dia minta, akhirnya aku nekad

Foto sekadar hiasan

Nama aku Salwa (nama pena) berumur 24 tahun dan berasal dari selatan tanah air. Aku berasal dari keluarga yang sederhana dan membesar dalam keadaan ibu bapa yang bercerrai. Aku tinggal bersama ibu ku.

Aku kenal dengan suami ku sekarang ketika aku berumur 19 tahun dan dia berumur 20 tahun. Dia berasal dari keluarga yang miskin dan naif.

Dia selalu berasa rendah diri dan malu untuk berhadapan dengan orang. Aku mengenali dia ketika kami sama sama bekerja di sebuah hotel yang terletak di Terengganu.

Aku jatuh hati pada dia apabila melihat perwatakannya yang lain dari lelaki lain. Apabila dia nampak perempuan melintas dihadapannya dia akan segera menunduk kan wajah, dan dengan orang tua dia sangat ramah dan berbudi bahasa.

Aku tahu dia dari keluarga yang miskin setelah supervisor ku membuka cerita. Dia sepupu suamiku…

Pada penghujung tahun 2014 kisah kedaifan kehidupan mereka sekeluarga pernah disiarkan di dalam rancangan BERSAMAMU TV3. Aku buka you tube dan cari. Ya benar.

Rumahnya kecil, ayahnya sakit, ibunya menoreh getah untuk menyara keluarga. Dia anak nombor tiga, kakaknya yang pertama menghidap autism. Kakak yang kedua ketika itu bekerja di sebuah kedai baju.

Air mata aku menitis ketika adiknya yang berumur 12 tahun berkata teringin memakan KFC ketika ditanya oleh wartawan.

Setelah aku tahu semua itu, aku cuba rapatkan diri dengannya. Walaupun senyum ku tidak berbalas, sapaan ku dipandang sepi, aku tetap berusaha. Kerana aku tahu dia istimewa.

Pada penghujung tahun 2016, kami mula menjadi rapat setelah dia lali dengan perangaiku. Dia melayan aku seperti kawan kawan, cakap antara mahu atau tidak. Tapi aku tetap berusaha semampu aku.

Sehinggalah satu malam dia menghubungi aku dan meminta tolong untuk menghantarkan dia pulang ke kampung, kerana ayahnya sedang tenat. Dia berasal dari Pekan, Pahang.

Ketika sampai di kampung, ibunya melayanku dengan baik setelah dia menjelaskan segalanya tentang aku kepada keluarganya. Ibunya menjamu aku makan nasi putih bersama telur goreng, dan mereka sekeluarga hanya nasi berlaukkan ikan masin.

Adiknya yang paling kecil memandang sepi telur yang dihidangkan kepadaku, aku memberikan kepada dia. Aku tahu dia inginkan telur itu. Aku menyeka air mata yang mula menakung. Takut disedari mereka.

Aku pulang ke Terengganu tanpa dia, dan aku berasa sepi tanpa dia.

Akhirnya aku menceritakan niatku yang sebenar, dan dia menolak mentah lamaranku. Mungkin aku seperti perigi yang mencari timba, tapi niat aku ikhlas. Aku ingin mempersuamikan dia, dan aku ikhlas untuk membantu dia.

Setiap kali hujung minggu aku sanggup memandu jauh ke kampung dia, untuk menghantar beras dan lauk. Aku belikan mereka ayam, daging. Jamu mereka makan sepuas puasnya.

Akhirnya dia menerima lamaranku. Dengan satu syarat, aku perlu mula berhijab, perlu menutup aurat dan aku perlu belajar baca al quran. Aku setuju dengan syarat dia yang mengajarku. Dia setuju.

Aku mula dekatkan diri aku pada ALLAH. Aku mula longgar kan pakaian ku, dan aku mula buang semua perangai burukku. Dan aku rela melakukan itu semua bukan kerana cinta tetapi lebih kepada Allah.

Aku sebenarnya sudah lama ingin berubah, tetapi tiada siapa yang boleh membawaku untuk berubah. Dan Allah hadirkan dia membantu aku meraba di dalam kegelapan dan mencari sinar ketaqwaan.

Awal tahun 2018, kami diijab kabulkan dalam suasana majlis yang sederhana. Seperti yang kami impikan, dan Alhamdulillah Allah itu maha besar, aku tinggal bersama keluarga mentuaku.

Dan rezeki tidak pernah berhenti bertamu di dalam keluarga kami. Aku sedang hamil anak pertama, dan berkemungkinan kembar dua, alhamdulilah rezeki dari Allah.

Ramai gadis di luar sana, takut untuk mengahwini seorang lelaki miskin kerana takut masa depan mereka susah. YA aku faham perasaan itu, tapi percayalah janji Allah itu benar.

Apabila kita mendirikan rumah tangga, rezeki dengan sendirinya akan mengalir dan kita perlu berusaha sebaik dan semampu kita. Kami tak pernah kebuluran, Allah ada dengan kami.

Rumah kami bukan lagi papan sekarang, sudah upgrade ke batu atas titik peluh kami sekeluarga bekerja. Adik beradik suamiku sekarang semua sudah bekerja.

Malah adik yang paling bongsu juga bekerja atas kemahuan sendiri. Ibu mertuaku masih di rumah menjaga abah yang sedang sakit strok.

Aku bersyukur kepada Allah, Allah hadirkan aku seorang lelaki yang miskin harta tetapi kaya jiwa. Assalamualaikum dan semoga semua yang membaca pengakuan ku ini akan berjaya di dunia dan akhirat.

Dan semoga dianugerahkan pasangan yang kaya jiwa dan boleh memimpin kita ke jalan Allah. Amin.

Reaksi Warganet

Nik Nur Syafira –
Alhamdulillah Tahniah. Jangan bila dah senang lupa daratan dan jangan bila lelaki yang berlagak senang tapi tak reti berusaha untuk mencari kesenangn.

Kahwin dengan lelaki miskin takpe tapi jangan lah miskin adat dan akhlak. Semoga confessor skeluarga terus diberkati dgn kesabaran jika diuji dan sentiasa dalam rahmatNya. Amin

Aida Zakaria –
Masa bercinta jalan kaki jer atau naik bas/lrt. Dah bertunang, dapatlah beli motor. Bila dah kahwin, dapat rezeki kereta pulak.

Alhamdulillah. Sekarang setelah hampir 12 tahun, dah duduk rumah sendiri. Kecik pun tak kisahlah, janji rumah sendiri kan.

Yang penting, kita kena yakin yang setiap rezeki tu sememangnya Allah SWT yang aturkan. Sentiasa bersedekah, berbuat baik sesama kita, insyaallah segalanya akan dipermudahkan.

Ra Ayumie –
Mohon sedikit kekuatan dari semua. Saya juga sedang jatuh cinta pada insan yang takut untuk serius. Ekoran ketidakstabilan ekonominya dan keadaan kesihatan bondanya.

Saya pernah try mencuba melamar dia. Tapi dia masih menolak. Mungkin tak ckup yakin dengan keikhlasan dan keyakinan saya. Tapi sekarang saya dah pasrah.

Jika benar dia yang Allah jodohkan untuk saya, lambat atau cepat akan bersama. Tapi jika dia bukan untuk sy, pasti semuanya akan sukar.. Mohon doakn secebis kekuatan saya dalam terus setia menanti

Seketul Haura –
Jangan tinggalkan lelaki yang miskin harta hanya kerana takut musnah masa depan kau.

Pengalaman aku sendiri, masa aku berkenalan dengan tunang aku ni, dia kerja hebat. Kemudian Allah uji dia diberhentikan kerja secara tiba tiba kerana ada orang dengki dengan dia.

Bos termakan kata kata geng yang benci tunang aku dan akhirnya sebulan tunang aku tak kerja. Kemudian dia dapat keje jadi guard sekolah dengan gaji rm500.

Dugaan lagi. Dengan bos yang tak kisah tentang kebajikan pekerja, gaji lambat masuk. Kadang bagi gaji kurang. Sekali lagi rebah.

Tapi aku tak tinggalkan dia kerana aku percaya Allah ingin menguji. Alhamdulillah sekarang Allah telah mengubah sedikit nasib tunang aku dan sedikit demi sedikit kehidupan semakin senang berkat usaha dan doa dan tawakkal.

Maka, jika jumpa yang beragma dan rajin berusaha maka jangan ditinggalkan, tapi sabarlah. Inshaallah

Sumber – Salwa via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *