“Gangguan di hutan”. Kata Yunus, aku yg jadi sasaran. Pelik, aku mandi pun x. Sentuh tunggul pun x. Rupanya, ini puncanya

Foto sekadar hiasan

Ini cerita dari mulut Yunus:

Semasa kami menuju ke lembah, dia terdengar ada orang memanggil namanya. Namanya dipanggil 3 kali dari dalam hutan. Sayup sayup suara panggilan tu. Yunus tahu gangguan akan bermula kerana suara yang memanggil itu mirip suara datuknya. Itu yang membantutkan hasratnya untuk masuk lebih dalam.

Kemudian langkahnya terhenti bila terdengar seperti ada dahan patah dari dalam hutan. Katanya, bunyi dahan yang patah tu macam satu letupan kecil, seolah dahan yang patah itu sangat besar. Aku masa itu tidak mendengar apa apa, hanya dengar bunyi air mengalir dan daun daun bergeser ditiup angin.

Dari celahan pokok, dia nampak kelibat seorang seperti seorang lelaki seperti menunggang binatang yang sangat besar. Makhluk itu keluar dari belakang pokok yang paling besar di depan. Kedua duanya berwarna hitam pekat, tiada berwajah.

Saiz makhluk itu kata Yunus dua kali besar dari saiz manusia biasa. Binatang tunggangannya tu berbentuk beruang dan sebesar gajah. Masa itu, Yunus sudah tahu yang cabaran mendatang itu sukar ditangani.

Kata Yunus, dia memang seperti terperangkap. Ada khilaf dari diri sendiri tapi dia tidak dapat mengagak apakah silapnya pada masa itu. Terpaksalah hadapinya sendirian.

Katanya, makhluk itu melompat turun dari binatang tunggangannya dan mula membuka langkah silat. Dan yang membuatkan Yunus gusar, buah buah silat itu persis buah silat datuknya. Di situlah aku nampak Yunus berdiri pegun tidak berganjak sehinggalah dia mengajak aku turun.

Dari ekor matanya, makhluk hitam itu masih lagi membuka buah buah silat, seolah mencabar Yunus. Binatang tunggangannya pula mendengus dan mencakar cakar tanah. Kata Yunus, walaupun tidak berupa, tapi dia dapat rasa makhluk tu seperti pahlawan zaman dulu. Memakai tengkolok dan bersampin.

Di dalam kepalanya, Yunus berfikir kenapa makhluk bersilat seperti datuknya. Benaknya meneka kenapa waktu itu, maksudnya waktu matahari sedang tegak di atas kepala. Kerana itulah, Yunus mengajak aku berpatah balik.

Yunus juga hairan, kenapa makhluk hitam tu bersilat di tempat dia terjun dari binatang tunggangannya. Selalunya, makhluk halus akan menakutkan manusia dan datang sangat dekat menunjukkan muka mereka yang tersangat hodoh.

Dari ekor matanya, semasa berpatah balik keluar dari hutan, Yunus nampak sangat banyak makhluk seperti beruk di atas dahan pokok mengelilingi kami. Semuanya berwarna hitam pekat. tidak berupa. Makin lama makin banyak yang hinggap di atas dahan dahan pokok. Semuanya diam pegun memerhatikan kami.

Kata Yunus, bukan dia yang menjadi sasaran tetapi aku. Haaa… aku? Aku mandi pun tidak, sentuh tunggul tu pun tidak… kenapa pula aku dijadikan sasaran? Yunus membaca beberapa ptong ayat Quran penghalau iblis dan mentera hutan, dan kami mula melangkah keluar.

Sangka Yunus, bila mentera dibaca, binatang berupa beruk itu akan lari. Tetapi, mereka terjun ke tanah mengekori kami. Yunus masa itu rasa begitu tercabar.

Yunus membaca ayat Quran dan mentera pertahanan diri yang lain. Katanya, selepas ayat itu dibaca, makhluk makhluk berupa beruk itu bertempiaran lari masuk ke hutan. Itulah sebabnya dia suruh aku mengambil gambarnya selepas melewati anak bukit tu.

Dia tersenyum, memuji aku pandai mengambil gambar. Padahal, sebenarnya, dia ingin melihat sama ada “mereka” masih ada atau tidak. Dia tidak mahu aku takut katanya.

Kata Yunus, walaupun keadaan terang dan gambarnya jelas, di belakangnya hitam pekat. Maksudnya, makhluk makhluk halus itu tidak lari jauh. Salah satu pantang yang datuknya beri, dia tidak boleh pandang ke belakang atau berundur kalau sudah dicabar.

Dan yang paling seram bagi aku ialah, mengikut kata Yunus, di dalam gambar tu, di langit, ada mata yang sangat besar memerhatikan kami. Aku minta lihat gambar yang aku ambil. Memang pelik, gambar jadi macam rosak. Berterabur warnanya dan macam tak fokus. Tadi masa aku ambil, elok saja keadaannya.

Yunus tahu, dia tidak boleh takut dan goyah. Dia teringat pesan datuknya tentang pantang larang bila diganggu sebegini. Kata Yunus, selalunya semasa bertugas di dalam hutan, kalau diganggu sekalipun, dia tak perlu buat banyak.

Baca doa nabi Sulaiman, beberapa ptong ayat Quran penghalau iblis dan baca mantera yang ditakuti makhluk halus dan hembus. Bertempiaranlah mereka lari. Kalau hatinya goyah, makin melampau makhluk yang cuba menakut nakutkannya. Yunus tahu, cubaan kali ni adalah yang paling hebat yang akan ditempuhinya.

Semasa aku menuju ke kereta, Yunus nampak ada “seseorang” di tempat pemandu. Katanya, rupa “orang” yang duduk di tempat letak kereta tu seperti orang tua bongkok berambut putih. Kerana itulah, dia berkeras untuk memandu.

Makhluk dalam kereta itu berpaling dan kepalanya berpusing 180 darjah memandang Yunus dengan muka yang marah. Makhluk itu marah kerana Yunus telah melanggar dan meranapkan pokok lalang semasa hendak parking tadi. Dan yang amat menakutkan, Kata Yunus, makhluk dalam kereta boleh menjelma menjadi seperti segumpal rambut yang berjurai dan terbang.

Semasa keluar dari tempat itu, makhluk hitam dengan binatang tunggangannya mengikut dari belakang. Orang tua bongkok tadi sudah melayang di udara dan menjelma menjadi seperti segumpal rambut, panjang mengurai berputar putar dan mengeluarkan bunyi seperti beras ditampi.

Kata Yunus, sekali pandang bentuknya macam sehelai selendang sutera berwarna putih yang jarang, dan tersimpul di hujung. Makin lama, makhluk hitam itu pula makin besar dan makin tinggi, berkali ganda besarnya dari mula mula Yunus ternampak.

Sengaja dia memandu perlahan kerana di benaknya, dia nak sahut cabaran tu. Drah pahlawannya bergelora masa tu, sampai dia lupa aku ada di sebelah. Aku kata pada Yunus, baguslah, kau bertiga bergomol, aku nak buat apa? Tolong tengok? Tolong sorak? Yunus hanya ketawa.

Sepanjang perjalanan selepas keluar dari kawasan jeram, memang kami dikejar oleh makhluk hitam dengan binatang tunggangannya. Rambut segumpal tu melayang layang di atas seiring dengan kelajuan kereta. Sekejap ke kiri, sekejap ke kanan kereta dan terus mengikut sehingga kami sampai di atas bukit.

Yunus bukan sekadar berdiam, dia membaca ayat ayat Al Quran untuk menghalau iblis yang dipelajarinya dari datuknya. Macam macam yang dia fikir, kenapa sampai begitu marahnya penunggu kawasan itu pada kami. Itulah sebabnya dia tidak merkok, tidak makan minum atau pasang lagu. Kepalanya sarat terisi masa tu.

Semasa kami makan tengahari di restoran, makhluk hitam itu berdiri tegak di depan kedai. Berpeluk tubuh tercegat memandang kami. Makhluk bongkok pula berlegar legar di dalam kedai, memandang Yunus. Garang makhluk tu kata Yunus.

Sekali lagi, Yunus hairan kenapa makhluk makhluk tu tidak berani datang dekat. Hanya mengacah dari jauh. Walau tiada mata yang kelihatan, Yunus tahu makhluk itu merenungnya. Sengaja menakut nakutkannya.

Aku pulak lepas bayar, terus keluar melanggar makhluk tu. Bukan aku boleh nampak pun kan? Kalau aku boleh nampak, mungkin aku keluar ikut pintu belakang. Giila nak cari fasal ngan mereka?

Itulah sebabnya Yunus tidak begitu berselera. Pahit rasa lidahnya. Yunus bukan takut, dia risaukan aku. Ya lah, salah dia kan? Dia mengaku dia sudah buntu. Dia sempat telefon datuknya semasa dia beli rkok.

Dan semasa di kedai runcit, aku nampak dia beli bawang putih dan cili, tapi curi curi supaya aku tak perasan. Bawang dan cili? Kau nak masak apa Yunus, getus aku dalam hati.

Kudapan dan air minuman banyak dibeli. Dia ingat pantang larang dalam keadaan genting macam ni. Pantang yang tidak boleh dianggar. Kalau langgar buruk padahnya. Itulah sebabnya dia meneruskan perjalanan ke destinasi kami walau tahu rintangannya berat.

Semasa memandu di atas bukit, pada satu ketika dia nampak makhluk bongkok putih tu nun di atas julai pokok paling tinggi dan melayang turun tepat menuju ke kereta. Itulah sebabnya dia mengelak dan kepala aku terhantuk pada cermin kereta.

Dia nampak segumpal rambut tu menjelma jadi orang tua bongkok sudah berada di tempat duduk belakang. Mencium cium tengkuk aku dan cuba menerkam tapi seolah terhalang. Bila doa dan mantera dibaca, sosok itu cuba menakutkan Yunus dengan menjelma menjadi seperti kain putih digulung. Terbang keluar melayang layang dan hilang di balik jalan bengkang bengkok di depan.

Dia terpaksa berhentikan kereta kerana makhluk bongkok itu sudah menyerupai kain bergulung ada di depan menunggu. Mencari geruh dan alasan nak cari gaduh. Makhluk itu kata, hutang drah dibayar drah.

Sudahlah Yunus bawa benda yang mereka benci, dia dilanggar dan kononnya sudah cedera. Syaiitan kan, macam macam alasan licik mereka. Celah mana kau cedera kan?

Yunus sudah marah membara, sakit hati tidak dapat merkok tu satu sebab dia keluar dan menyahut cabaran. Di pekan tadi, datuknya telah mengajarnya beberapa ptong ayat Quran yang begitu ditakuti jin dan syaiitan. Baginya, minta drah sudah melampau.

Aku tanya dia buat apa. Dia kata dia bersilat di dalam hujan. Makhluk bongkok tu katanya agak handal. Menjelma jadi macam macam untuk mengalahkan Yunus. Nak juga drah Yunus walau setitik.

Tapi kata Yunus, makhluk bongkok tu takut nak dekat dengan dia sebab benda yang menjadi kemarahan mereka masih lagi di dalam poketnya. Acah acah berani dari jauh, menjelma jadi harimau dan benda apa ntah yang berkepala dua.

Ayat Quran yang diajar oleh datuknya tadi dibaca berulang kali sambil bersilat. Mantera untuk menakutkan syaitan juga dibaca. Mengalah juga makhluk tu dan berjanji akan membalas dendam. Makhluk itu bertukar rupa seperti binatang bersayap dan terbang ke arah jalan turun. Sambil terbang sambil meraung minta drah Yunus.

Dan terakhir, yang menepuk nepuk kereta dan cuba menolak kereta kami supaya jatuh ke gaung ialah makhluk yang berupa beruk yang lari lintang pukang dalam hutan masa kami di jeram. Mereka datang selepas sosok putih itu kalah.

Kata Yunus, berlumba lumba mereka mengejar kereta dalam jumlah yang banyak dari mula kami meninggalkan Kuala Kubu Baru. Hanya kali ini, Yunus dapat melihat mata mereka dan tubuh mereka. Mata mereka tidak seperti beruk atau monyet, tapi bermata manusia. Seluruh tubuh makhluk makhluk berupa beruk itu ada kesan terbakar.

Aku dapat bayangkan betapa seramnya rupa mereka, kerana pernah terlihat makhluk yang serupa di hutan bakau. Semuanya lari terpekik terlolong bila Yunus bacakan doa Nabi Sulaiman dan ayat Quran yang diajar datuknya tadi. Degil mereka itu, kata Yunus, tapi penakut. Berani bila ramai sahaja.

Yang melekat di kakinya tu katanya kecil saja, serupa budak umur setahun. Badannya berwarna biru lebam dan sentiasa menundukkan mukanya, ditutup dengan rambut yang keriting halus, panjang sampai ke kaki.

Aku bercerita tentang apa yang aku nampak. Termenung sebentar Yunus, kerana dia sangka aku tidak melihat apa apa. Aku jawab aku pun tak mahu nak tengok.

Katanya, pengalaman pengalaman mistik dan seram sudah menjadi biasa bila masuk hutan semasa bertugas, tetapi dia tidak pernah terjumpa dengan makhluk yang ada binatang tunggangan seperti yang dia nampak. Ini pertama kali dalam hidupnya berdepan dengan makhluk begitu.

Gangguan di dalam hutan yang dialaminya selalunya membabitkan langsuyar, hantu hutan, hantu tak bertuan atau penunggu tempat tu. Beberapa doa dibaca terutamanya doa Nabi Sulaiman dan beberapa ptong ayat Quran disulami mentera pertahanan diri, semuanya lari lintang pukang.

Tapi kali ni, gangguannya sangat berbeza dan lebih ganas, sehingga mereka mahu kereta kami jatuh ke gaung. Aku tanya dia, adakah rasa takut masa tu. Dia menjawab ya, dan sebelum ini dia tak pernah rasa takut seperti kali ni.

Yunus juga sering bercerita kisah seramnya sewaktu bertugas di dalam hutan. Kalau dia balik ke semenanjung, selain datuknya, akulah orang yang dia akan cari. Bercakap fasal hal ini, ada juga kisah kami berdua pergi ke air terjun di pedalaman Sarawak. Gangguannya juga lain macam. Mengingatkan aku pada kisah pemuda yang hilang di Gua Tempurung tu.

Semasa aku di lobi motel, Yunus nampak makhluk besar berada nun di depan. Makhluk berupa pahlawan itu mundar mandir di jalan masuk tempat peranginan itu. Banyak kali dia mencabar Yunus. Melambai lambai memanggil dari jauh, tidak berani mendekat.

Mahu tak mahu, terpaksalah Yunus berhadapan dengannya. Jika tidak berhadapan, bahaya semasa kami tidur. Yunus kata, mereka “hanya bersembang” dan makhluk itu marah kerana Yunus mengganggu takhta permaisuri mereka dan membawa barangan yang telah memporak perandakan dunia mereka.

Masih lagi Yunus merendah diri. Hanya bersembang konon. Apa yang terjadi, hanya dia saja yang tahu. Tapi masa dia nak tidur, aku nampak benda yang Yunus guna untuk menghalau mahluk hitam seperti pahlawan tu. Korang nak tahu apa? Duri landak yang dicucuk dengan cili dan bawang putih. Rupanya itulah gunanya cili dan bawang putih tu.

Kata Yunus, barang yang dibawanya telah menyebabkan huru hara dan banyak kawasan mereka telah hangus dan musnah terbakar. Segala kampung halaman mereka hangus dijilat api. Yunus minta maaf dan berjanji tidak akan buat lagi dan tak akan jejakkan kaki ke jeram itu lagi.

Sebenarnya, dia juga mahu beberapa titis drah Yunus sebagai gantirugi. Degil dan banyak tipu dayanya kata Yunus. Mantera kata Yunus tak jalan dengan makhluk tu. Tapi dia sangat takut dengan duri landak bercucuk cili dan bawang putih.

Makhluk itu mula mula enggan mengalah sehingga Yunus meminta bantuan dari datuknya semasa dia minta aku uruskan check in. Bila aku tanya tentang pertolongan jenis apa, Yunus enggan menjawab dengan berkata “adalah… mana buleh habaq”.

Tapi kata Yunus, sepanjang bersoal jawab dengan makhluk seperti pendekar tu, dia dengar orang berzikir dari segenap penjuru. Lama lama berasap badan makhluk hitam tu. Binatang tunggangannya lari dahulu.

Kata Yunus macam beruang dihurung lebah lagaknya. Makhluk tu akhirnya mengaku kalah dalam marah dan akan membalas dendam. Balas dendam lagi. Macam cerita sinetron Indon pulak aku rasa.

“Ku, tok wan aku minta maaf sangat kat hang. Semua pasai benda ni. Aku pun nak minta maaf sebab lalai” katanya yang mengeluarkan sebotol minyak atar dari dalam begnya. Tak berani aku nak menyentuh botol minyak atar tu. Minyak atar dari Arab dalam botol segiempat yang panjangnya 5 inci dan sangat wangi baunya.

Di dalam botol itu, aku nampak beberapa batang jarum di dalam minyak atar berwarna seperti teh O pekat tu. Sebenarnya itulah yang menjadi kemarahan makhluk makhluk di dalam hutan tu.

Yunus lupa untuk letakkannya di dalam beg. Botol minyak itu ada di dalam seluar yang dipakainya semasa mandi dan masuk ke hutan. Dia betul betul lupa untuk menyimpannya.

Minyak itu ialah minyak pendinding kiriman untuk kawan datuknya di Ipoh tu. Kawan datuknya kerap diganggu terutamanya bila waktu senja. Macam macam usaha sudah dibuat kawan datuknya semakin hari semakin teruk diganggu. Usaha terakhirnya ialah meminta tolong dari datuk Yunus.

Kata Yunus, minyak atar itu sudah dibacakan ayat ruqyah beberapa ratus kali oleh datuknya. Untuk itu, datuknya kena berpuasa aku tak ingat berapa hari, tapi lebih dari sebulan. Datuknya kalau boleh tidak mahu.

Kata Yunus, apa jua yang ada dalam badan kawan datuknya nanti akan menyerang datuknya. Kerana kasihan, datuknya buat juga. Kawannya tu dah dah tinggal tulang. Kesihatannya sangat merosot kerana gangguan yang datang terlalu kuat untuk ditepis.

Mendengar cerita Yunus, kecut hati aku. Aku bagi warning pada Yunus, jangan buat lagi kerja semberono. Takut setengah mti dibuatnya. Kalaulah kereta jatuh ke dalam gaung, aku pun tak boleh nak fikir dah selepas tu.

Yunus hanya berkata “Ok boss, tak buat lagi”. Sedikit pun aku tak percaya kau Yunus. Bila jarang berjumpa dan dapat berjumpa, banyak benda gila yang Yunus buat dan akulah orang yang diheretnya sekali.

Malam itu untuk mengelakkan rasa takut, aku tidur tidur ayam dengan lampu terbuka. Yunus seperti biasa, dengkurannya dah macam bunyi kapal korek. Alhamdulillah, tiada gangguan lain yang tiba.

Yunus telah lakukan apa yang datuknya suruh, dan sebelum tidur dia baca Quran kecil yang sentiasa ada di dalam poketnya. Aku pula letak surah Yasiin bawah bantal. Takut wehh.. kot kot tengah tidur dorang datang gigit tengkuk aku. Nauzubillah… Minyak wangi dan duri landak disimpan elok elok dalam beg, Kami menginap hanya semalam dan balik esoknya.

Kami ikut jalan belakang dan sampai ke bandar Raub, makan tengahari dan balik ke KL. Yunus bermalam 2 malam di rumah aku dan memagar rumah aku katanya. Alhamdulillah, tiada apa yang berlaku walau selepas lama Yunus pulang ke Sarawak.

Cuma aku tertanya tanya diri sendiri kenapa kami tidak melihat benda yang sama. Yunus tidak nampak orang tua berbaju kuning itu atau tangga merah yang aku ceritakan.

Aku juga bernasib baik tidak dapat melihat apa yang Yunus nampak. Mahu pengsan aku. Dan mujurlah aku tidak berhadapan dengan gangguan yang Yunus terpaksa hadapi. Minta drah bagai. Hishhh nauzubillah…

Kalau tidak, wallahualam. Aku sangat hormat dan kagumi sahabat aku nan seorang ni. Berani tapi degil.

Kalau aku rajin nanti aku share kisah aku dan Yunus di air terjun pedalaman Sarawak. Kalau tak ada Yunus masa tu, mungkin masa ni aku dah berada di alam lain.

Sumber : Pak Engku via Fiksyen Shasha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *