Busyra sunyi, aku kaki game bz layan kwn2. Tak sangka, malam2 rupanya dia intip aku dalam bilik

Foto sekadar hiasan.

Tahun ni kali pertama aku berpuasa tanpa isteri. Nama isteri aku Busyra, nama panggilan manja dia yang aku guna “Buya”.

Kami kahwin tahun 2015 kurang setahun lepas kerja. Masa tu, masing masing masih di usia muda. 24 tahun, aku dah kemaruk angau suka kat Busyra sejak zaman belajar kat uni, terus kahwin lepas dapat kerja.

Aku kerja cikgu subjek aliran sains tulen, Busyra pula dalam bidang kimia, dia jadi pegawai kimia dan analisis kat satu company tayar dari luar negara, tapi ada kilang kat Malaysia.

Kitorang kenal dari tahun 1, mula rapat tahun 3, then sulam cinta tahun akhir, sampai masing masing ada kerjaya sendiri. Semuanya cantik. Cun. Kami disatukan.

Kawan kawan lain masa tu tengah struggle nak cari kerja, ada yang sibuk nak sambung masters, aku dengan Busyra dah stabil. Aku kerja kerajaan, Busyra kerja dengan gaji USD. Nemang cun dah semuanya, sebab tu, aku dengan dia yakin dan tak takut nak kahwin awal.

Lagipun masa tu, tempat aku mengajar dan tempat kerja dia di Shah Alam tak ada la jauh sangat. So kalau kami duduk bersama dan dia nak ulang alik kerja tak la jauh.

Wedding aku pun bukan cikai, semua indah. Aku pulun habis wedding tu. Aku rasa bahagia dengan wedding aku. Aku dapat miliki kekasih hati aku, yang aku idamkan. Aku rasa bangga bila ramai sedara mara dengan keluarga puji pasal Busyra. Ye lah, pilihan aku baik, mereka kata.

Lepas kahwin, kami stay sama kat Seri Kembangan. Dekat juga lah aku ulang ke sekolah, dia ke Shah Alam. Petang, lepas mengajar, aku balik, aku tidur. Petang sikit, aku tunggu Busyra balik. Pukul 6-6.30 pm dia dah sampai rumah.

Kami makan sama, tengok tv, kadang dia teman aku tengok bola malam malam minggu. Kadang kadang kitorang lepak uptown, tengok movie, teman dia shopping.

Sampai lah, satu tahap, aku mula rasa kawan kawan baik aku, gang aku dah jauhkan diri dari aku. Gang gang aku yang bertahun lamanya dengan aku main dota, online game sama sama, dah tak hiraukan aku.

Kebanyakan dorang ni sama baya dengan aku. Mostly baru keluar uni masa tu. Menganggur. Tak kerja. So banyak masa duk spend sama sama gang. Aku tengok mereka keluar lepak tak maklumkan aku dan tak lagi mahu online game dengan aku macam selalu. Pergi travel memana tak ajak aku. Semua tanpa aku.

Aku jadi pelik, aku ada buat salah ke? mereka ni ada terasa apa apa ke dengan aku? aku tanya dalam group whatsapp, mereka kata tak ada masalah pun. Cuma tak nak ganggu aku dengan kehidupan aku lepas kahwin. Jawapan diorang macam satu tamparan untuk aku.

Aku jadi terfikir, mereka dah tak mahu jadi gang aku lagi ke lepas aku kahwin? Ke mereka ingat aku ni berbeza lepas kahwin?. Sejak tu, aku mula beri lebih perhatian kat member member aku balik.

Aku aktif gila kat wasap, aku sentiasa depan PC main game dengan gang aku lepas waktu kerja sampai tengah pagi buta. Mula mula tu, seminggu 2-3 kali, lama lama tu, habits aku sebelum kahwin datang balik. Aku melekat depan monitor, ketuk ketuk keyboard main game, headphone kat kepala sepanjang masa.

Member member aku pun sama. Mereka tak kahwin lagi, ada yang belum dapat kerja masa tu. So, kebanyakkan masa memang main game.

Dan dalam aku tak sedar, aku mula abai Busyra. Dia selalu minta perhatian aku. Masa aku sibuk dengan game game aku tu, dia datang kat aku minta dibelai. Kalau korang dah kahwin, korang mungkin paham maksud aku. Kadang kadang dia datang dengan pakaian yang buat jantung aku ni berdegup kencang tapi sebab takut hilang kawan, aku teruskan juga.

Sampaikan pernah, dia datang kat aku, dia cakap,

“Jom la dengan sayang kat bilik, sambung la nanti.”

Aku dengar dia merintih sampai macam tu sekali. Aku pun tak tahu kenapa dengan hati aku, aku buat bdoh je.

Dia selalu ajak aku keluar makan sama sama, teman dia shopping, tengok wayang, picnic, semua aku tak layan. Aku sibuk dengan game game game game.

Lepas tu, aku sibuk habiskan duit aku dengan aksesori PC, gadjet, games yang beratus ratus ringgit. Semua pos alamat sekolah. Sampaikan pakcik guard pun bebel kat aku, semua barang aku je hampir setiap hari.

Dekat rumah, kerja aku main game, kadang tu aku sibuk setel semua barang barang PC aku kat bilik pc sorang sorang diri. Cuti ke, hari kerja ke, macam tu la. Aku tak lagi spend masa dengan Busyra, aku tak makan bersama dengan dia kat meja makan, aku ambil makanan, makan kat depan PC sambil main game, sambil borak borak dengan team aku.

Kadang kadang tu Busyra balik kerja, dia duk cakap la mengadu macam macam pasal kerja dia, pasal boss dia, member kat tempat kerja dia, aku pula sibuk dengan hal ehwal PC aku, aku kata kat dia nanti aku dengar, sambung nanti. Dia pun tak jadi nak story kat aku.

Lepas setel on game, aku masuk bilik, jam dah cecah 2-3 pagi, Busyra pun dah tidur. Begitu lah rutin aku hampir setiap hari, bangun pagi pergi kerja pun, duk sembang dengan wife pasal baju kerja, seluar kerja kat mana, tie kat mana.

Aku pagi pagi dah keluar nak mengajar. Kelam kabut kadang kadang sebab bangun lewat. Dia lah yang setia tunggu aku bersiap, masak untuk aku makan sarapan, tapi jarang sangat la aku makan. Sebab lambat. Dia masuk kerja pukul 9 pg, so memang dia tak kalut nak pergi kerja juga.

Balik kerja, aku tidur, bangun tidur aku solat makan mandi, main game, borak dengan member aku online sambil main game. Sampai pagi buta. Time budak budak exam je aku busy. Kadang kadang ada kursus, hari sukan ke, events kat sekolah je lah aku tak ada kat rumah. Kalau tak, macam tu lah hidup aku.

Busyra pula, selalu keluar beli barang dapur sendiri, aku bagi je duit belanja macam biasa. Aku fikir, dia tahu la nak manage sendiri hal rumah. Dia bukan bdoh pun. Dia selalu juga bagitahu dia nak keluar makan dengan kawan dia hujung minggu.

Aku kenal kawan kawan yang dia sebut tu, budak budak uni kami dulu juga. So, aku tak kisah, aku lagi suka duduk rumah, tak ada yg nak kacau aku. Macam tu la hidup aku bertahun juga lamanya.

23 Feb lepas, aku terima satu screensh0t dari member aku, screensh0t tu tunjuk Ig story bekas kekasih Busyra kat uni dulu. Dalam story tu, gambar mereka berdua kat satu cafe/restaurant dengan kapsyen “done bawang”.

Aku terkejut. Masa tu bercelaru kepala aku. aku rasa diri kena khianat, selama tu aku izin dia keluar tapi dia pecahkan kepercayaan aku. Aku total lost. Aku jadi marah semua ada. Aku called dia suruh balik rumah time tu juga.

Dia macam pelik, kenapa aku tergesa gesa minta dia balik. Kat rumah, aku memang dah menggigil satu badan, nak tunggu dia sampai tu aku dah tumbuk sepak macam macam benda dah. Aku rasa marah rasa bdoh kena khianat dengan isteri sendiri.

Lagi pula, si lelaki tu pernah ada hubungan dengan Busyra lama, sebelum dia dengan aku di uni dulu.

Sampai je Busyra kat rumah aku terus tanya dia dengan marah marag. Dia jadi pelik, kenapa aku tiba tiba mengamuk. Dia kata, dia dah beritahu aku sebelum dia keluar. And, dia kata aku dah sebut “okay”.

Terdiam aku, masa tu baru aku teringat. Aku tak tahu pun apa yang isteri aku cakap, sebab aku duk tengok anime depan PC. Aku tak tahu pun apa dia sebut, apa dia tanya. Aku jawab “okay” sahaja.

Sebelum aku lupa, selain layan game, gajet PC, aku pun kaki layan anime. Sampai berjam jam aku kat depan PC layan macam macam jenis anime series. Masa mula mula kawen aku dah slow layan anime, tapi bila member dalam group sembang pasal tu, aku rasa macam left out. Nak elak aku terus ketinggalan dalam gang aku sebab aku dah kahwin, aku layan balik.

Okay, balik pada story aku. Petang tu aku gaduh besar dengan wife aku. Aku tanya, apa maksud kapsyen kat IG story lelaki tu?

“Kau bawang apa dengan dia? Pasal aku ke?”

Aku tengking tengking dia. Habis semua ‘kau’ ‘aku’ keluar. Tak pernah aku ber-kau aku dengan dia, hari tu semua keluar.

Tapi, wife aku nampak nak elak jawab bila aku tanya, dia senyap je. Aku provok berkali kali. Sampai dia mengaku, memang dia ada ceritakan pasal aku kat lelaki tu.

Aku terus tak boleh terima jawapan dia. Baru je aku rasa dikhianati, now bertimpa lagi khianat yang aku rasa. Tak buang masa, aku terus masuk bilik, ambil barang barang barang aku. Aku keluar. Nekad, aku nak duduk rumah mak aku dulu. Nak pergi kerja pun dalam 40 min je.

Sebelum aku keluar, Busyra pujuk aku. Berkali kali dia panggil nama aku, jangan keluar rumah. Dia minta aku dengar dia jelaskan semua. Aku dengar la.

Okay korang, sebelum aku sambung, masa aku start sambung balik siapkan story aku ni, hari ni raya ke-4. Confession atas, aku buat masa 11 May. Aku tak sambung sebab aku beremosi.

Aku dengar la apa yang dia nak cakap sangat. Kata dia, dia selalu jumpa ex dia tu sebab nak berbual je. Aku tanya, kenapa tak boleh berbual dengan aku?

Lepas aku pressure dia, tengking dia, Dia menangis nangis la marahkan aku. Kata dia, macam mana nak borak dengan aku kalau aku asyik sibuk dengan game game aku. Geng2 aku kat dota semua.

Dia marah kan aku sungguh sungguh. Dia tanya, bila kali terakhir aku sebagai suami tanya, “how was ur day?”, “Kerja awak okay ke?” “Awak makan apa kerja tadi?”.

Dia kata, dia sunyi. Ramai kawan kawan dia dah kahwin dan ada keluarga. Dia pun sama. Dia harap aku jadi kawan dia lepas dia pilih untuk kahwin dengan aku. Dia sunyi. Dia nak teman. Tapi aku selalu tak ada untuk dia. Sibuk dengam game aku. Tak pedulikan dia lagi.

Dia ungkit semua yang dah lepas. Sampai satu saat dia buat aku rasa marah giila. Aku terus keluar rumah tu dengan hati aku yang bara. Aku boleh rasa muka aku panas sebab tahan marah.

Busyra kata kat aku, aku ni tak membesar. Tak reti nak matangkan diri. Sempat juga aku tanya dia, kenapa dia masih terima aku kalau dah tahu aku kaki game? Tapi dia kata, dia tak pernah kisah. Dia paham tu minat aku. Tapi bagi dia, tak lama lepas kahwin dia mula rasa aku makin jauh dari dia sebab tak kira masa dengan hobi aku tu.

Kata dia umur aku dah tak padan nak duduk depan game tak kira masa tak kira hari. Dia bebelkan aku sambil meraung menangis kata aku kena jadi adult. Be responsive dan pandai main peranan as ketua keluarga.

Kata dia, duduk serumah dengan aku tak ubah macam duduk dengan budak sekolah menengah. Balik sekolah, main game. Aku rasa baran gila masa tu.

Aku jawab, buat apa nak main peranan ketua keluarga kalau setakat hadap dia sorang je. Anak pun tak ada. Dia jawab balik, nak ada anak macam mana. Aku sibuk benda lagha, perangai tak nak berubah. Terus, aku keluar. Aku pergi rumah parents aku. Masa tu, seminggu sebelum PKP.

2 malam aku tak balik. Fon aku ni, Busyra duk sibuk call. Wasap lagi. Aku biar je. Mak ayah aku dah risau. Aku bagitahu mereka bini aku ada jantan lain. Mak aku marah, dia call Busyra. Datang la Busyra petang tu.

Sampai saja, duduk la kami semua kumpul. Aku, parents aku, Busyra dengan kakak aku. Mak ayah aku tanya la, apa jadi. Apa masalah. Dia pun cakap, dia tak ada apa apa pun, cuma rasa sunyi. Rasa macam kena biar dan diabaikan je dengan aku. Rasa seorang walaupun serumah, sebilik, sekatil.

Tengah kami duduk sembang kencang tu, ada kereta datang parking depan rumah. Ayah aku intai, dia kata tak kenal. Tak alih, si Busyra kata lelaki tu datang. Dia yang bagi location dan suruh datang.

Masa tu dah ketap bibir la aku nak tahan mengamuk. Masuk la si lelaki tu dengan seorang perempuan. Masa tu aku pikir kawan dia lah kot, rupanya bini dia.

Masuk masuk je rumah terus kena soal siasat dengan mak ayah aku. Aku diam je. Memang aku rasa nak maki tapi aku rasa malas. Dalam aku niat malas nak maki, aku tercakap juga. Aku kata,

“Kalau nak sangat, berkenan sangat, ambil la buat bini no 2 kau”.

Masa tu aku tengok Busyra dah tunduk. Aku tahu dia menangis. Biar dia rasa. Pasal aku maim game pun sampai nak burukkan aku kat ex dia. Ramai lagi perempuan kat luar dapat laki buruk perangai, aku duduk rumah je pun. Main game dah macam macam kata kat aku.

Lepas tu, si lelaki tu kata la kat parents aku. Aku paham dia explain tu untuk aku. Aku buat bdoh je. Dia kata, dorang jumpa selalu bertiga. Tak pernah berdua. And gambar yang aku tengok tu, wife dia yang ambil. Nothing happened kata dia.

Pastu, mak aku tanya la, kenapa Busyra boleh sampai jumpa dia kalau tak ada apa apa? Lelaki tu pun suruh Busyra yang jawab sendiri. Jawapan Busyra buat aku cuak.

Dia kata, dia ada guna computer aku sekali. Nak print boarding pass. Dia ternampak banyak tab kat chrome aku tak tutup. Semua website ‘dewasa’. Masa tu, dia kata, dia rasa insecured. Confused. Dia takut kalau kalau aku jadi gian tengok web ‘dewasa’.

Dia kata, dia pernah nak slow talk dengan aku tapi aku asyik suruh tunggu sampai dia tak ada ruang nak confront dengan aku.

Sampai satu hari, dia kata, dia perhatikan aku senyap senyap tengah tengah malam buta kat bilik pc, dia nampak aku tengah ‘puaskan diri’.

Ya. Betul yang dia tengok tu. Aku buat benda jijik tu masa tengok web ‘dewasa’. Aku ulang habits aku yang dulu. Main game, layan anime, buka web ‘dewasa’ sebelum tidur.

Aku terkejut bila dia confess pasal tu. Dia jadi insecured. So, dia minta pandangan kawan lelaki dulu which is jantan tu. Kenapa dah kahwin masih ada cenderungan dengan web ‘dewasa’.

Dan, dia kata dia terpaksa tanya lelaki tu sebab dia tak ada kawan lelaki lain yang dia percaya. Dan pula, dia tanya depan isteri lelaki tu juga, yang baik juga dengan dia sejak kenal.

Masa aku dengar tu aku dah cuak. Aku takut. Malu. Sebab aku memang layan web ‘dewasa’ sejak zaman sekolah. Uni. Tapi aku berhenti sebelum kahwin dengan Busyra. Aku start balik lepas kahwin bila members aku sibuk sembang benda ‘dewasa’ dalam wasap group. Aku jadi terjebak balik.

Mak ayah aku marah bila dengan penjelasan Busyra. Aku nak cover, aku kata memang aku tengok video ‘dewasa’ sebab aku tak ada hati nak tidur dengan Busyra. Aku kata depan semua orang yang ada kat situ. Bagi aku, bini orang lain, bini member aku lagi lawa lawa. Tapi aku punya tak. So aku layan web ‘dewasa’. Buat lepaskan nfsu aku.

Apa yang Busyra ada, tak puaskan aku. Aku cari benda lain. Padan muka dia la tak nak jaga aku elok elok. Masa aku cakap tu, aku perasan. Pandangan Busyra sayu kat aku. Aku jadi tersentuh, serba salah masa tu.

Tapi aku takut, aku malu dengan parents aku. Aku hina dia depan mereka. Depan lelaki tu. Aku kata lagi, orang lain keluar bergaya pakai lawa. Bini aku tak reti. Buat apa nak keluar rumah sama sama. Baik layan game.

Then, dia tanya aku.

“Kalau abang rasa macam tu, kenapa abang tak cakap kat saya?”.

Aku jawab. Tapi aku tipu. Aku kata,

“Memang aku tak bagitahu kau. Aku bagitahu kawan kawan aku. Kau ingat kau sorang je ada kawan?”.

Ayah aku terus marah bila aku jawab macam tu. Ditariknya aku ke tempat lain. Masa tu, aku nampak wife jantan tu bawa Busyra ke pintu. Nak keluar dari rumah aku. Aku pula, dimarah maki hamun ayah aku kat belakang.

Lepas pertemuan tu, aku stay rumah parents aku. Kebetulan dah MCO. Tak boleh nak balik rumah juga. Aku terperuk dalam bilik. Mak ayah aku jadi dingin dengan aku. Sudahnya, aku Main game kat laptop, kat phone. Layan Netflix. Aku tak contact Busyra.

Empat hari lepas kejadian tu, dia wasap aku. Dia kata, kalau dah boleh balik, balik je la rumah tu. Dia dah keluar. Aku masa tu rasa puas hati la. Memamg rumah tu bukan rumah yg aku dah beli. Tapi, rumah tu aku yang sewa sebelum kahwin dengan dia lagi.

Aku tak reply. Aku biarkan saja. Di IG, di Facebook. Aku unfollow dan block dia. Aku malas. Aku rasa menyesal kenal dan gila gila kan dia dulu.

Hari ni, 18 jun. Aku mula tulis balik story ni. Lama aku tangguh nak tulis. Banyak masa aku fikir, nak cari apa lagi masalah dan buruk bini aku untuk cerita kat sini.
Tapi, benda lain yang datang kat kepala aku.

Bila PM umum boleh rentas negeri, aku masih kat rumah parents aku. Bila KPM kata sekolah akan beroperasi, esok tu aku terus balik rumah. Pengetua pun dah panggil ke sekolah. Meeting. Taklimat. Aku pula mengajar ting 5. Aku start sibuk.

Sampai rumah, aku tengok keadaan tak macam dulu. Banyak barang dah tak ada. Bilik aku pun dah lain. Semua barang Busyra dah tak ada. Dia betul betul dah keluar. Semua ni salah aku.

Aku tak ingat bila kali terakhir aku masuk bilik, Busyra masih terjaga. Setiap kali aku masuk bilik, mesti dah pukul 3-4 pagi, lepas layan game. Lepas hadap anime. Busyra pun dah tidur.

Aku tak ingat bila last aku betul betul makan dengan dia. Aku selalu order MCD dengan grab food hantar sampai depan rumah. Masuk bilik makan. Busyra masak pun aku suruh dia makan dulu. Aku sibuk benda lain. Kalau tak maim game, tak layan anime ke apa, aku sibuk pasang barang pc. Tahu tahu aku makan sorang depan pc.

Aku tak ingat bila last aku betul betul spend masa dengan dia. Aku ingat, aku pernah je teman dia keluar pergi beli barang, shopping, kenduri kahwin. Tapi seingat aku, aku sibuk dengan phone. Layan game, wasap, FB. Aku tak cherish the moments betul betul.

Aku teringat balik, setiap kali Busyra balik kerja, dia mesti akan buka cerita. Kawan kerja la, itu ini. Aku selalu cakap, nanti sambung, lepas satu game je lagi. Tahu tahu aku masuk bilik dah pagi buta, isteri aku dah tidur.

Aku ingat lagi, dia selalu masuk bilik aku main game. Minta cuddle. Aku selalu cakap nanti. Nanti. Nanti aku masuk bilik. Tahu tahu, aku masuk bilik dia dah tidur dengan baju s3ksi dia.

Aku rasa confused. Sepanjang masa aku kat rumah parents aku dan masa aku kat rumah, aku tak ada semangat nak lalui hari aku. Aku nak contact Busyra pun tak boleh. No dia sama ada dah tukar atau dah block aku.

Aku nak tanya khabar dia. Aku rindu dia. Facebook dia aku dah block awal awal. Bila unblock aku dah unfren juga. Ig aku block. Acc dia private. Aku tak boleh nak tengok perkembangan dia.

Semalam, aku duduk depan pc aku. Aku tengok wasap group aku. Dalam 20+ orang gang aku, 21 orang dah kahwin. 11 orang dah ada anak sorang. Ada 4 orang je tak kahwin lagi. Dan yang aktif maim game team dengan aku pun 4 orang tu juga la. Yang lain tak tahu. Aku PM dorang kat wasap, mana mereka menghilang lama tak online sama.

Rata rata jawab kat aku dah tak aktif sebab ada family. Main jarang jarang je. Ada juga yang dah jual barang pc. Sibuk dengan anak.

Aku rasa macam, “Ehhh dulu aku kawen korang juga yang cakap takut hilang gang lah apa. Kenapa lani dorang pun lari.”

Tapi jawapan mereka buat aku rasa terkesan. Mereka cakap dulu lain la. Sekarang mereka dah pijak pada realiti. Ada tanggungjawab dan jadi dewasa. Jawapan tu sebiji apa yg Busyra marahkan aku tempoh hari.

Aku scroll FB aku, aku tengok balik gambar gambar kami dulu.

Sebelum kahwin, hari kahwin dan lepas kahwin. Semuanya indah. Ramai yg cemburukan kedudukan kami masa tu. Kerja elok. Gaji cantik. Kahwin awal.

Tapi apa silapnya? Kenapa sekarang aku pula yang terkebelakang? Aku yang kahwin dulu. Aku yang dapat kerja dulu dalam gang aku. Kenapa aku yang end up macam ni.

Sehari dua ni aku jadi tak keruan. Rasa rindu aku kat Busyra makin menjadi. Aku call mak ayah dia tak berjawab. Aku call adik lelaki dia, wasap semuanya tak ada respon. Aku dah tak ada akses lain nak contact demgan Busyra.

Selama ni mana mana fren request dari sedara mara dia aku tak pernah approve, aku tak boleh minta tolong dorang. Aku tak pernah pay attention kat kawan kawan Busyra. Kawan dia kat uni dulu pun aku tak pernah try nak approach. Tempat kerja dia, aku pergi pun tak guna. Aku tak boleh masuk dalam, apatah lagi nak cari dia kat situ.

Aku rindukan dia. Aku nak tanya khabar dia. Aku nak dia okay. Aku pasti dia mesti tengah terluka, sakit hati, sedih dengan perbuatan aku. Kata kata aku. Aku nak dia tahu aku tak pernah maksudkan semua tu. Aku tak pernah ada niat nak hina dia. Semua tu jadi sebab aku tak pandai kawal em0si aku.

Aku betul betul nak minta maaf dengan dia. Selama ni dia jaga pakai makan aku. Dia selalu supports aku bila aku ada masalah kat kerja atau sebagainya. Dia supports juga hobi aku. Belikan aku itu ini.

Tapi aku, aku yang masalah. Aku tak grow up! Aku tak matangkan diri. Aku sia sia kan dia. Aku hina dia. Aku biarkan dia keseorangan walaupun hakikatnya kami tinggal sebumbung.

Baru baru ni, lawyer aku ada call. Minta aku sedia, bulan depan mahkamah dah buka. Mungkin aku kena ke sana. Setelkan case aku dengan Busyra.

Ya, aku yang minta nak lafaz cerrai. Nak lafaz talak kat Busyra. Dua pupu aku peguam syariah. Dia yang bantu aku. Aku hubungi dia kurang seminggu lepas kejadian kat rumah mak aku.

Aku minta dia yang hubungi Busyra. Dia yang berurusan dengan Busyra. Tapi aku dapat tahu, Busyra minta dia tak dedahkan sebarang maklumat dia kat aku. Macam no phone dan alamat terkini.

Aku tak tahu apa nasib aku sekarang dan masa depan aku. Aku berdosa besar abaikan amanah aku. Aku takut. Aku takut Allah akan balas keburukan atas segala apa yang aku buat kat Busyra. Aku takut balasan tu akan binasakan hidup aku.

Rasa tanggung rindu kat Busyra sekarang pun buat aku nak pecah dada. Aku tak boleh bayang, sama ada aku boleh kerja macam biasa atau tak bila sekolah buka nanti.

Aku tak tahu apa akan jadi bila aku jumpa Busyra di mahkamah nanti. Semua benda ni buat aku tak boleh tidur. Aku rasa takut. Aku tak tahu apa akan jadi lepas ni.

Banyak dosa aku yang sedang beratur untuk beri balasan atas diri aku sendiri. Aku nak bercakap dan jumpa Busyra. Aku nak dengar suara dia. Dia sumber kekuatan aku selama ni. Apa aku perlu buat. Aku rindukan dia. Aku nekad tak akan sia sia kan dia lagi. Aku rindu dia.

Sumber : Kisah Rumah Tangga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *